Hubungan Antara Alergi dan Komplikasi Radang Usus Buntu

Dalam studi kohort terhadap 605 anak yang menjalani operasi usus buntu, mereka yang dengan alergi yang dimediasi IgE memiliki risiko 3 kali lebih rendah dari apendisitis yang parah dibandingkan dengan mereka yang tidak alergi. Mikrograf pembesaran rendah ini menunjukkan apendisitis akut dan periappendicitis. Kredit gambar: Michael Bonert / CC BY-SA 3.0.

Apendisitis tersebar luas di kalangan anak-anak dan remaja, dan kondisi ini merupakan penyebab paling umum dari operasi perut darurat di dunia. Sepertiga dari anak-anak yang terkena memiliki bentuk yang lebih parah dari radang usus buntu yang memerlukan lebih lama tinggal di rumah sakit dan kadang-kadang harus dioperasi. Belum jelas mengapa beberapa anak dipengaruhi oleh bentuk apendisitis yang lebih serius, atau apakah mungkin untuk mencegahnya.

Satu teori menyatakan bahwa radang usus buntu yang parah tergantung pada respon imunologi tubuh yang berbeda dengan respon pada kasus apendisitis tanpa komplikasi. Menurut teori ini, anak-anak dengan alergi memiliki risiko lebih rendah terkena radang usus buntu yang parah, karena respon imunologinya berbeda dari anak-anak non-alergi. Namun sampai sekarang, ini belum diselidiki lebih lanjut.

"Dalam sebuah studi tentang semua anak yang menjalani operasi untuk radang usus buntu di Lund, Swedia, selama rentang satu dekade, kami menemukan bahwa bentuk alergi yang paling umum, seperti alergi terhadap serbuk sari dan bulu hewan, dikaitkan dengan tiga kali risiko perkembangan apendisitis parah yang lebih rendah, ”kata penulis utama studi Dr. Martin Salö, seorang peneliti di Universitas Lund dan dokter di Skåne University Hospital.

“Risiko yang lebih rendah tetap ada ketika kami menyesuaikan untuk parameter lain yang diketahui dapat meningkatkan risiko apendisitis yang serius, seperti usia yang lebih rendah dan gejala yang bertahan lama.”

Penelitian ini melibatkan semua pasien yang lebih muda dari 15 tahun yang menjalani appendiktomi untuk apendisitis akut di Skåne University Hospital antara 1 Januari 2007, hingga 31 Juli 2017. Anak-anak dikelompokkan berdasarkan alergi yang dimediasi IgE dengan yang tidak alergi.

Dari 605 termasuk anak-anak (63% anak laki-laki; usia rata-rata - 10 tahun), 102 (16,9%) memiliki alergi yang dimediasi IgE dan 503 (83,1%) tidak memiliki alergi.

Apendisitis parah terjadi pada 20 anak dengan alergi yang dimediasi IgE (19,6%) dibandingkan dengan 236 tanpa alergi (46,9%). Anak-anak dengan alergi yang dimediasi IgE memiliki masa inap yang lebih singkat di rumah sakit.

“Hasil penelitian mendukung teori bahwa usus buntu yang parah memiliki perkembangan imunologi yang berbeda dibandingkan dengan appendisitis tanpa komplikasi. Hasilnya juga memberikan petunjuk yang kami harap dapat mengarah pada pengembangan alat diagnostik baru seperti tes darah, kata Dr. Salö."

Sumber:
Hubungan Antara Alergi dan Komplikasi Radang Usus Buntu Hubungan Antara Alergi dan Komplikasi Radang Usus Buntu Reviewed by Rifqy Yuhana on 21.24 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.