Anak Laki-Laki Lebih Rentan Terkena Gangguan Pernafasan

Kredit Gambar: wikipedia

Saluran udara manusia telah menunjukkan perbedaan berbasis gender dalam tanda-tanda metilasi DNA saat lahir, memberikan petunjuk awal dimana bayi mungkin cenderung mengembangkan gangguan pernapasan seperti asma di kemudian hari, tim peneliti melaporkan dalam sebuah makalah yang diterbitkan secara online pada 3 April 2018, di Laporan Ilmiah.

Jelas bahwa anak laki-laki dan laki-laki muda lebih mungkin terkena sindrom gangguan pernapasan neonatal, displasia bronkopulmoner, bronchiolitis virus, pneumonia, croup dan asma masa kanak-kanak. Tidak seperti anak laki-laki, perempuan memiliki salinan tambahan kromosom X, yang diperkaya dengan gen yang terkait dengan kekebalan tubuh, beberapa di antaranya memainkan peran kunci dalam perkembangan kondisi pernapasan. Metilasi menghubungkan aktivitas gen yang berlebihan pada gen terkait-X, namun masih banyak yang tidak diketahui tentang bagaimana proses ini mempengaruhi risiko bayi terkena penyakit saluran napas.

Sebuah tim penelitian multi-institusi yang mencakup Sistem Kesehatan Nasional Anak-anak berusaha untuk mengkarakterisasi tanda-tanda epigenomik berbasis gender di saluran napas manusia di awal kehidupan anak-anak dengan perhatian khusus untuk mendefinisikan pola DNA metilasi kromosom X.

"Sudah jelas ketika kita berkumpul di unit perawatan intensif neonatal bahwa bayi laki-laki tetap dirawat di rumah sakit lebih lama daripada anak perempuan dan bahwa penyakit pernapasan cukup umum. Pekerjaan kami memberikan wawasan baru tentang perbedaan gender dalam risiko penyakit saluran napas yang ditentukan oleh genetika," kata Dr. Gustavo Nino, MD, seorang pulmonologist anak-anak dan penulis senior studi tersebut.

"Mengkarakterisasi tanda-tanda metilasi pada saluran pernafasan awal, diharapkan mampu mengklarifikasi sifat perbedaan berbasis gender dalam gangguan pernapasan dan dapat mengantar pendekatan diagnostik dan terapeutik yang lebih personal."

Tim peneliti mendaftarkan 12 bayi baru lahir dan bayi dalam penelitian dan memperoleh sampel pencucian hidung mereka. Enam dari bayi lahir prematur, dan enam dilahirkan dalam kondisi normal. Para peneliti mengembangkan algoritma klasifikasi jenis kelamin yang kuat untuk menghasilkan sinyal metilasi DNA. Algoritma pembelajaran mesin mengidentifikasi gen terkait-X dengan perbedaan signifikan dalam pola metilasi pada anak laki-laki, dibandingkan dengan anak perempuan.

Sebagai kelompok pembanding, mereka mengambil kultur epitel rongga hidung pediatrik dari sebuah studi yang meneliti pola genom DNA metilasi dan ekspresi gen pada 36 anak dengan asma atopik persisten dibandingkan dengan 36 anak yang masih lincah.

Tim melanjutkan mengklasifikasikan gen-gen terkait-X yang memiliki metilasi X berbasis jender yang signifikan dan gen-gen yang metilasi X-nya bervariasi.

"Hasil ini menegaskan bahwa kromosom X mengandung informasi penting tentang perbedaan genetik terkait gender di jaringan saluran napas yang berbeda," kata Dr Nino. "Pengetahuan yang lebih rinci tentang dasar genetik untuk perbedaan gender dalam sistem pernapasan dapat membantu memprediksi, mencegah dan mengobati gangguan pernapasan yang dapat mempengaruhi pasien seumur hidup mereka."


Sumber:
https://www.sciencedaily.com/releases/2018/04/180405155542.htm
https://id.wikipedia.org/
Anak Laki-Laki Lebih Rentan Terkena Gangguan Pernafasan Anak Laki-Laki Lebih Rentan Terkena Gangguan Pernafasan Reviewed by Rifqy Yuhana on 16.46 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.