Struktur Baru pada Ekor Sperma Ditemukan

Dengan menggunakan tomografi cryo-elektron, tim ilmuwan internasional telah mengidentifikasi struktur nano yang sama sekali baru - yang diberi nama Tail Axoneme Intra-Lumenal Spiral (TAILS) - di dalam ekor spermatozoon manusia.

Ekor spermatozoon manusia adalah mesin yang sangat kompleks yang terdiri dari sekitar seribu jenis blok bangunan yang berbeda. Kredit gambar: Universitas Gothenburg.

Ekor yang sangat efektif diperlukan agar sperma bisa bergerak, dan agar sel telur bisa dibuahi. Ekor adalah mesin yang sangat kompleks yang terdiri dari sekitar seribu jenis blok bangunan yang berbeda. Yang paling penting dari ini disebut tubulins, yang membentuk tabung panjang (mikrotubulus). Tabung itu ditemukan di dalam ekor sperma.

Ribuan motorprotein - molekul yang bisa bergerak - ditempelkan pada tabung ini. Dengan dipasang pada satu mikrotubulus dan 'berjalan di' mikrotubulus yang berdekatan, motorprotein di ekor sperma menarik dan ekornya membungkuk, memungkinkan sperma untuk berenang.

"Ini sebenarnya cukup luar biasa sehingga bisa berhasil," kata Dr. Johanna Höög, seorang peneliti di Departemen Biologi Molekuler dan Kimia di Universitas Gothenburg di Swedia.

"Pergerakan ribuan motorprotein harus dikoordinasikan dalam detail terkecil agar sperma bisa berenang."

Penelitian tim dimulai untuk melihat seperti apa rupa manusia seperti gambar manusia dalam 3D. Ini kemudian akan memberi petunjuk tentang bagaimana sperma bekerja, dengan cara yang sama seperti sketsa mesin membantu menjelaskan bagaimana operasinya.

"Ketika kami melihat gambar 3D pertama dari bagian ujung ekor sperma, kami melihat sesuatu yang belum pernah kami lihat sebelumnya di dalam mikrotubulus - spiral yang membentang dari ujung sperma dan kira-kira sepersepuluh dari panjang ekor sperma, "kata Dr. Höög.

Apa yang dilakukan ekor spiral TAILS di sana, apa itu terdiri dari dan apakah penting agar sperma berenang adalah pertanyaan yang sekarang akan difokuskan para ilmuwan saat menjawabnya.

"Kami menduga bahwa TAILS dapat menstabilkan mikrotubulus, memungkinkan berenang cepat atau berperan dalam mengendalikan arah berenang spermatozoa," kata para penulis.

"Kami percaya bahwa TAILS dapat bertindak sebagai gabus di dalam mikrotubulus, mencegah mereka tumbuh dan menyusut seperti biasanya, dan malah membiarkan energi sperma terfokus sepenuhnya untuk berenang dengan cepat ke arah telur," tambah Davide Zabeo, seorang Ph.D. mahasiswa di Universitas Gothenburg.


Artikel Asli, diterjemahkan dan diedit dari:
http://www.sci-news.com/biology/structure-human-spermatozoon-tails-05751.html
Struktur Baru pada Ekor Sperma Ditemukan Struktur Baru pada Ekor Sperma Ditemukan Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.20 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.