Peran Kayu Manis Terhadap Metabolisme Lemak

Cinnamaldehyde, minyak esensial yang memberi rasa kayu manis, mengaktifkan respon termogenik dan metabolik dalam sel-sel lemak, atau adiposit, menurut penelitian baru dari Life Sciences Institute di University of Michigan.


Jiang et al memberikan penjelasan yang sudah lama dicari untuk efek lemak menguntungkan dari kayu manis. Kredit gambar: Hans Braxmeier.

Para peneliti sebelumnya telah mengamati bahwa cinnamaldehyde berperan dalam melindungi tikus dari obesitas dan hiperglikemia. Tetapi mekanisme yang mendasari efeknya tidak dipahami dengan baik. Peneliti Life Sciences Institute, Dr. Jun Wu dan rekan-rekannya ingin lebih memahami tindakan cinnamaldehyde dan menentukan apakah itu mungkin melindungi manusia juga.

"Para ilmuwan menemukan bahwa cinnamaldehyde mempengaruhi metabolisme. Jadi kami ingin mencari tahu bagaimana - jalur apa yang mungkin terlibat, seperti apa kelihatannya pada tikus dan apa yang akan terjadi pada sel manusia." kata Dr. Wu.

Temuan menunjukkan bahwa cinnamaldehyde meningkatkan kesehatan metabolik dengan bertindak langsung pada adiposit, mendorong mereka untuk mulai membakar energi melalui proses yang disebut thermogenesis.

Para penulis menguji adiposit manusia dari sukarelawan yang mewakili berbagai usia, etnis dan indeks massa tubuh. Ketika sel-sel dirawat dengan cinnamaldehyde, mereka melihat peningkatan ekspresi beberapa gen dan enzim yang meningkatkan metabolisme lipid. Mereka juga mengamati peningkatan Ucp1 dan Fgf21, yang merupakan protein pengaturan metabolik penting yang terlibat dalam thermogenesis.

“Adiposit biasanya menyimpan energi dalam bentuk lipid. Penyimpanan jangka panjang ini bermanfaat bagi nenek moyang kita, yang memiliki lebih sedikit akses ke makanan berlemak tinggi dan dengan demikian kebutuhan yang jauh lebih besar untuk menyimpan lemak. Lemak itu kemudian dapat digunakan oleh tubuh pada saat kekurangan atau dalam suhu dingin, yang menginduksi adiposit untuk mengubah energi yang tersimpan menjadi panas.” kata para peneliti.

"Baru-baru ini, bahwa surplus energi relatif telah menjadi masalah. Sepanjang evolusi, sebaliknya - kekurangan energi - telah menjadi masalah. Jadi, setiap proses yang memakan energi biasanya mematikan saat tubuh tidak membutuhkannya. ” kata Dr. Wu.

"Karena kayu manis sudah digunakan secara luas dalam industri makanan, mungkin lebih mudah untuk meyakinkan pasien agar tetap menggunakan pengobatan berbasis kayu manis daripada menggunakan obat tradisional," katanya.

“Kayu manis telah menjadi bagian dari makanan kita selama ribuan tahun, dan orang-orang umumnya menikmatinya. Jadi jika itu bisa membantu melindungi terhadap obesitas, juga, itu mungkin menawarkan pendekatan untuk kesehatan metabolik yang lebih mudah bagi pasien untuk mematuhi. ”

“Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan cara terbaik memanfaatkan manfaat metabolik cinnamaldehyde tanpa menyebabkan efek samping yang merugikan.”


Sumber:
Peran Kayu Manis Terhadap Metabolisme Lemak Peran Kayu Manis Terhadap Metabolisme Lemak Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.05 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.