Peran Gen Terhadap Empati

Betapa berempatinya kita sebagian adalah hasil dari gen kita, menurut hasil penelitian asosiasi genome terbesar dari jenisnya.

Empati adalah kemampuan untuk mengenali dan menanggapi keadaan emosional individu lain. Kredit gambar: John Hain.

Empati adalah kemampuan untuk mengidentifikasi pikiran, niat, keinginan, dan perasaan orang lain (empati kognitif), dan untuk menanggapi keadaan mental orang lain dengan emosi yang sesuai (empati affektif).

Lima belas tahun yang lalu, Profesor Simon Baron-Cohen dari Universitas Cambridge dan Dr. Sally Wheelwright mengembangkan Empathy Quotient (EQ), sebuah ukuran empati singkat yang dibuat sendiri.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa beberapa dari kita lebih berempati daripada yang lain, dan bahwa rata-rata, wanita sedikit lebih berempati daripada pria. Ini juga menunjukkan bahwa, rata-rata, orang autis mendapat skor lebih rendah pada EQ, dan ini karena mereka berjuang dengan empati kognitif, meskipun mungkin mereka memiliki empati afektif.

Dalam sebuah penelitian baru, Profesor Baron-Cohen dan rekan melaporkan hasil studi genetik terbesar empati menggunakan informasi dari 46.861 peserta penelitian dari 23andMe, Inc., yang menyelesaikan EQ online dan memberikan sampel air liur untuk analisis genetik.

Studi baru ini memiliki tiga hasil penting:
(i) penelitian menemukan bahwa seberapa berempati kita sebagian disebabkan oleh genetika; memang, sepersepuluh dari variasi ini disebabkan oleh faktor genetik; ini menegaskan penelitian sebelumnya yang menguji empati pada kembar identik dan non-identik;
(ii) itu juga menegaskan bahwa wanita rata-rata lebih berempati daripada pria; Namun, perbedaan ini bukan karena DNA kita, karena tidak ada perbedaan dalam gen yang berkontribusi pada empati pada pria dan wanita; ini menyiratkan bahwa perbedaan jenis kelamin dalam empati adalah hasil dari faktor biologis non-genetik lainnya, seperti pengaruh hormon prenatal, atau faktor non-biologis seperti sosialisasi, yang keduanya juga berbeda antara jenis kelamin;
(iii) studi ini menemukan bahwa varian genetik yang terkait dengan empati yang lebih rendah juga terkait dengan risiko tinggi untuk autisme.

“Menemukan faktor, walaupun sebagian kecil, mengapa kita berbeda dalam empati adalah karena faktor genetik, membantu kita memahami orang-orang seperti mereka dengan autisme yang berjuang untuk membayangkan pikiran dan perasaan orang lain,” kata Profesor Baron-Cohen.

“Hal ini dapat menimbulkan kecacatan yang tidak kalah menantang dibandingkan jenis kecacatan lainnya, seperti disleksia atau gangguan penglihatan. Kami sebagai masyarakat perlu mendukung mereka yang cacat, dengan metode pengajaran baru, kerja-sekitar, atau penyesuaian yang wajar, untuk mempromosikan inklusi. ”

“Ini merupakan langkah penting untuk memahami peran kecil tetapi penting, peran yang dimainkan genetika terhadap empati,” kata penulis pertama studi Varun Warrier, seorang mahasiswa PhD di Universitas Cambridge.

“Namun perlu diingat bahwa hanya sepersepuluh perbedaan empati individual dalam populasi adalah karena genetika. Akan sama pentingnya untuk memahami faktor non-genetik yang menjelaskan 90% lainnya. ”

“Studi baru ini menunjukkan peran gen terhadap empati, tetapi kami belum mengidentifikasi gen spesifik yang terlibat,” kata penulis senior bersama Profesor Thomas Bourgeron, dari Institut Pasteur dan Universit√© Paris Didero, Perancis.

"Langkah kami selanjutnya adalah mengumpulkan sampel yang lebih besar untuk mereplikasi temuan ini, dan untuk menunjukkan jalur biologis yang tepat terkait dengan perbedaan individual dalam empati."

“Ini adalah temuan terbaru dari serangkaian penelitian 23andMe yang bekerjasama dengan para peneliti di Cambridge. Semua ini memberikan wawasan baru yang menarik tentang genetika yang mempengaruhi perilaku manusia yang mendasarinya,” kata penulis senior bersama Dr. David Hinds, ilmuwan utama di 23andMe.


Artikel asli diterjemahkan dan diedit dari:
http://www.sci-news.com/genetics/empathy-genes-05835.html
Peran Gen Terhadap Empati Peran Gen Terhadap Empati Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.03 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.