Vitamin D Dapat Memperpanjang Usia dan Homeostasis Protein

Sebuah studi hewan baru yang diterbitkan dalam jurnal Cell Reports menunjukkan vitamin D melibatkan gen umur panjang untuk meningkatkan umur dan mencegah akumulasi protein beracun yang terkait dengan penyakit kronis terkait usia.

Mark dkk menunjukkan bahwa vitamin D mempromosikan homeostasis protein dan memperlambat penuaan pada nematoda Caenorhabditis elegans.
Kredit gambar: Karla A. Mark dkk.

Vitamin D sudah lama dikenal untuk membantu tubuh menyerap kalsium. Tapi sekarang tampak bahwa vitamin ini memiliki efek yang jauh lebih luas - setidaknya pada Caenorhabditis elegans, spesies cacing nematoda dan organisme model yang terkenal untuk penelitian biologi.

Rekan penulis senior Prof. Gordon Lithgow dari Buck Institute dalam penelitiannya tentang penuaan dan rekan-rekannya menggunakan C. elegans untuk memeriksa mekanisme dimana vitamin D mempengaruhi penuaan.

"Vitamin D terlibat dengan gen umur panjang yang diketahui memperpanjang masa pakai rata-rata sebesar 33% dan memperlambat penuaan yang terkait dengan kandungan ratusan protein dalam cacing," Prof. Lithgow menjelaskan.

"Temuan kami memberikan hubungan yang nyata antara penuaan dan penyakit dan memberi kesempatan kepada para ahli kesehatan dan peneliti lain untuk melihat vitamin D dalam konteks yang jauh lebih besar."

Pekerjaan ini menyoroti homeostasis protein, kemampuan protein untuk mempertahankan bentuk dan fungsinya dari waktu ke waktu. Ini adalah tindakan penyeimbangan yang terjadi dengan penuaan normal - sering mengakibatkan akumulasi kelompok protein yang tidak larut dalam racun yang terlibat dalam sejumlah kondisi, termasuk penyakit Alzheimer, Parkinson dan Huntington, serta diabetes tipe 2 dan beberapa bentuk penyakit jantung.

"Vitamin D3, yang diubah menjadi bentuk aktif vitamin D, menekan insolubilitas protein pada C. elegans dan mencegah toksisitas yang disebabkan oleh beta-amyloid manusia yang dikaitkan dengan penyakit Alzheimer," kata Prof. Lithgow.

"Mengingat bahwa proses penuaan dianggap serupa antara cacing dan mamalia, termasuk manusia, akan masuk akal jika tindakan vitamin D juga dikembangkan pada spesies yang berbeda."

Jalur dan jaringan molekul yang ditargetkan dalam penelitian ini (IRE-1 / XBP-1 / SKN-1) terlibat dalam respons stres dan detoksifikasi seluler.

"Vitamin D3 mengurangi pembentukan protein tak larut yang bergantung pada usia di berbagai prediksi fungsi dan kompartemen seluler, yang mendukung hipotesis kami bahwa mengurangi ketidakmampuan protein dapat memperpanjang umur," kata penulis utama Dr. Karla Mark, juga dari Buck Institute dalam penelitiannya tentang penuaan.

"Selama bertahun-tahun, kami telah mencari penyakit untuk dikaitkan dengan vitamin D selain rakhitis dan kami belum menemukan bukti kuat," kata Dr. Clifford Rosen, Direktur Pusat Penelitian Klinis dan Translasional dan sebuah ilmuwan senior di Maine Medical Center Research Institute, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

"Tapi jika itu adalah penanda kesehatan atau umur panjang yang lebih global seperti yang disarankan oleh makalah ini, itu adalah pergeseran paradigma. Sekarang kita sedang membicarakan sesuatu yang sangat berbeda dan menarik. "

"Karya ini sangat menarik dan menantang di lapangan," kata Prof Janice Schwartz, dari Rumah Yahudi di San Francisco dan Universitas California, San Francisco, yang juga tidak terlibat dalam pekerjaan tersebut.

"Kami fokus pada vitamin D dan tulang karena di situlah kita bisa mengukur dampaknya. Saya percaya bahwa vitamin D sangat penting untuk fungsi tubuh total dan otot seperti halnya tulang. "

"Vitamin D mempengaruhi ratusan gen - kebanyakan sel memiliki reseptor vitamin D, jadi pasti sangat penting."

Vitamin D Dapat Memperpanjang Usia dan Homeostasis Protein Vitamin D Dapat Memperpanjang Usia dan Homeostasis Protein Reviewed by Rifqy Yuhana on 16.05 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.