Penemuan Baru: Otak Manusia Memiliki Sistem Lymphatic

Sebuah tim peneliti dari National Institutes of Health telah menemukan pembuluh limfatik di dura, lapisan luar kulit yang keras di otak. Dijelaskan dalam jurnal eLife, penemuan ini menjanjikan kita lebih memahami fisiologi normal drainase limfatik dari sistem saraf pusat dan penyimpangan potensial pada penyakit neurologis.

Pemindaian otak relawan sehat menunjukkan bahwa otak manusia dapat menguras limbah melalui pembuluh getah bening.
Kredit gambar: Reich Lab, NIH / NINDS.

Pembuluh limfatik adalah bagian dari sistem peredaran darah tubuh. Di sebagian besar tubuh mereka berjalan berdampingan dengan pembuluh darah. Mereka mengangkut getah bening, cairan tak berwarna yang mengandung sel kekebalan dan limbah, ke kelenjar getah bening.

Pembuluh darah mengirimkan sel darah putih ke organ dan sistem limfatik mengeluarkan sel dan meresirkulasikannya melalui tubuh. Prosesnya membantu sistem kekebalan tubuh mendeteksi apakah suatu organ diserang bakteri atau virus atau telah terluka.

Pada tahun 1816, seorang ahli anatomi Italia melaporkan bahwa ia menemukan pembuluh limfatik di permukaan otak, namun selama dua abad, itu terlupakan. Sampai baru-baru ini, para ilmuwan tidak menemukan bukti adanya sistem limfatik di otak, membuat beberapa orang bingung tentang bagaimana otak membuang limbah, dan yang lainnya menyimpulkan bahwa otak adalah organ yang luar biasa. Kemudian pada tahun 2015, dua penelitian pada tikus menemukan bukti sistem limfatik otak di dura.

"Saya benar-benar terkejut. Di sekolah kedokteran, kami diajari bahwa otak tidak memiliki sistem limfatik, "kata penulis senior Dr. Daniel S. Reich, dari National Institute of Neurological Disorders and Stroke (NINDS) NIH. Setelah penelitian itu, "Saya pikir, mungkin kita bisa menemukannya di otak manusia?"

Untuk mencari pembuluh tersebut, Dr. Reich dan rekan penulis menggunakan MRI untuk memindai otak dari lima sukarelawan sehat yang telah disuntik dengan gadobutrol, pewarna magnetik yang biasanya digunakan untuk memvisualisasikan pembuluh darah otak yang dirusak oleh penyakit, seperti multiple sclerosis atau kanker. Molekul pewarna cukup kecil untuk mengeluarkan pembuluh darah di dura tapi terlalu besar untuk melewati sawar darah otak dan memasuki bagian otak lainnya.

Pada awalnya, ketika para periset mengatur MRI untuk melihat pembuluh darah, dura menyala terang, dan mereka tidak dapat melihat tanda-tanda sistem limfatik. Tapi, ketika mereka menyesuaikan pemindai secara berbeda, pembuluh darahnya hilang, dan para ilmuwan melihat bahwa dura juga berisi titik terang dan titik terang yang hampir sama dan yang mereka duga adalah pembuluh getah bening. Hasilnya menunjukkan bahwa pewarna bocor keluar dari pembuluh darah, mengalir melalui dura dan masuk ke pembuluh limfatik yang berdekatan.

Untuk menguji gagasan ini, penulis melakukan pemindaian lagi pada dua subjek setelah pertama kali menyuntikkannya dengan pewarna kedua yang terdiri dari molekul yang lebih besar sehingga mengeluarkan lebih banyak cairan dari pembuluh darah.

Berbeda dengan pemindaian pertama, mereka melihat pembuluh darah di dura tapi tidak ada pembuluh getah bening, terlepas dari bagaimana mereka menyetel pemindai, membuktikan kecurigaan mereka. Mereka juga menemukan bukti darah dan pembuluh getah bening di dura jaringan otak manusia yang diotopsi. Selain itu, pemindaian otak dan penelitian otopsi otak primata bukan manusia membenarkan hasil yang terlihat pada manusia, menunjukkan bahwa sistem limfatik adalah ciri umum otak mamalia.

"Hasil ini pada dasarnya bisa mengubah cara kita memikirkan bagaimana otak dan sistem kekebalan tubuh saling terkait," kata Dr. Walter J. Koroshetz, direktur NINDS.

Artikel Asli dan diterjemahkan dari:
http://www.sci-news.com/biology/human-brain-lymphatic-system-05288.html
Penemuan Baru: Otak Manusia Memiliki Sistem Lymphatic Penemuan Baru: Otak Manusia Memiliki Sistem Lymphatic Reviewed by Rifqy Yuhana on 03.28 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.