Fungsi Vitamin D3 Mencegah dan Memperbaiki Kerusakan Sistem Kardiovaskular

Cholecalciferol, juga dikenal sebagai vitamin D3, secara signifikan dapat memulihkan kerusakan pada sistem kardiovaskular yang disebabkan oleh beberapa penyakit, termasuk hipertensi, diabetes dan aterosklerosis, menurut penelitian baru dari Ohio University.

Vitamin D3 mungkin efektif dalam pengobatan hipertensi dan penyakit kardiovaskular lainnya,
termasuk gagal jantung, infark miokard, vaskulopati, stroke dan diabetes.
Kredit gambar: Aloísio Costa Latgé.

"Umumnya vitamin D3 dikaitkan dengan tulang. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, dalam setting klinis orang-orang menyadari bahwa banyak pasien yang mengalami serangan jantung akan memiliki kekurangan D3, "kata Profesor Tadeusz Malinski dari Ohio University.

"Itu tidak berarti bahwa defisiensi itu menyebabkan serangan jantung, tapi meningkatkan risiko serangan jantung."

"Kami menggunakan nanosensor untuk melihat mengapa D3 bisa bermanfaat, terutama untuk fungsi dan pemulihan sistem kardiovaskular."

Profesor Malinski dan rekan-rekannya, Alamzeb Khan dan Hazem Dawoud, telah mengembangkan metode dan sistem pengukuran yang unik dengan menggunakan nanosensor untuk melacak dampak vitamin D3 pada sel endotel tunggal, komponen peraturan penting dari sistem kardiovaskular.

Sebuah penemuan besar dari penelitian ini adalah bahwa D3 adalah stimulator kuat oksida nitrat, yang merupakan molekul sinyal utama dalam pengaturan aliran darah dan pencegahan pembentukan gumpalan pada kardiovaskular. Selain itu, D3 secara signifikan mengurangi tingkat stres oksidatif pada sistem kardiovaskular. Yang terpenting, penelitian ini menunjukkan bahwa pengobatan dengan D3 dapat secara signifikan mengembalikan kerusakan pada sistem kardiovaskular yang disebabkan oleh beberapa penyakit, termasuk hipertensi, aterosklerosis, dan diabetes, sekaligus mengurangi risiko serangan jantung.

"Tidak banyak, jika ada, sistem yang diketahui yang dapat digunakan untuk memulihkan sel endotel kardiovaskular yang sudah rusak, dan D3 dapat melakukannya," kata Profesor Malinski.

"Ini adalah solusi yang sangat murah untuk memperbaiki sistem kardiovaskular. Kita tidak perlu mengembangkan obat baru. Kita sudah memilikinya. "

Studi ini merupakan penelitian pertama dalam mengidentifikasi mekanisme molekuler dengan menggunakan vitamin D3 untuk pemulihan kerusakan fungsi endotelium pada kardiovaskular. Sementara penelitian dilakukan dengan menggunakan model hipertensi seluler, implikasi D3 pada disfungsi endothelium jauh lebih luas. Disfungsi endotelium adalah istilah umum untuk beberapa penyakit kardiovaskular, terutama yang berhubungan dengan kejadian iskemik.

"Oleh karena itu, vitamin D3 mungkin penting secara klinis dalam pemulihan disfungsi jantung setelah serangan jantung, endothelium kapiler setelah iskemia otak (stroke), hipovolemia, vaskulopati, diabetes dan aterosklerosis," kata peneliti tersebut.

Artikel Asli dan diterjemahkan dari:
http://www.sci-news.com/medicine/vitamin-d3-prevent-repair-cardiovascular-system-damage-05688.html
Fungsi Vitamin D3 Mencegah dan Memperbaiki Kerusakan Sistem Kardiovaskular Fungsi Vitamin D3 Mencegah dan Memperbaiki Kerusakan Sistem Kardiovaskular Reviewed by Rifqy Yuhana on 16.00 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.