Virus, Mungkin Berada di Luar Angkasa

Virus merupakan mahluk yang melimpah dan salah satu entitas biologis yang paling sedikit dipahami di Bumi modern. Mungkin juga mereka ada di luar angkasa, namun ilmuwan belum pernah melakukan penelitian terhadap kemungkinan ini. Profesor Ken Stedman dari Portland State University dan rekan penulis berharap dapat mengilhami integrasi penelitian virus ke dalam astrobiologi.

Berliner dkk meninjau penelitian virologi terkini yang berkaitan dengan astrobiologi dan mengusulkan gagasan untuk penelitian astrovirologi di masa depan. Kredit gambar: Arek Socha / FL.

Virus adalah bagian integral, sangat melimpah namun “kurang dihargai” di Bumi. Mereka sangat beragam, baik dalam struktur dan urutan genomik, memainkan peran penting dalam siklus biogeokimia dan evolusi. Namun, penelitian virus dalam bidang astrobiologi masih kurang fokus.

Profesor Stedman dan rekan-rekannya dari University of California, Berkeley, dan Institut Teknologi Tokyo mencoba mengubahnya melalui artikel mereka yang diterbitkan dalam jurnal Astrobiology edisi Februari.

"Lebih dari satu abad telah berlalu sejak ditemukannya virus pertama," kata Profesor Stedman.

"Memasuki abad kedua virologi, akhirnya kita bisa mulai fokus di luar planet kita sendiri."

"Virion - bentuk virus ekstraselular - adalah partikel biologis paling banyak di Bumi, dengan perkiraan 1031 virion di lautan saja," kata para ilmuwan.

"Apakah kelimpahan virion yang luar biasa ini benar di lautan luar bumi atau benar di lautan primordial Bumi, adalah pertanyaan terbuka."

"Sayangnya, kurangnya sertifikasi biosignatures yang telah divalidasi membuat deteksi virus luar angkasa atau virus kuno menjadi isu menarik."

Dalam topik penelitian mereka, para periset menyatakan bahwa NASA dan badan antariksa lainnya harus mencari virus dalam sampel cair dari satelit Saturnus dan satelit Jupiter, mengembangkan teknologi untuk mendeteksi virus dalam endapan kuno di Bumi dan Mars, dan menentukan apakah virus Bumi dapat bertahan dalam ruang.

Mereka menjelaskan: "Prioritas untuk penelitian astrovirologi di masa depan harus mencakup:

(i) validasi biosignatures virus;
(ii) pertimbangan eksperimen deteksi virus yang akan digunakan untuk misi yang menggambarkan butiran air dari Enceladus dan Europa;
(iii) memasukkan virus dalam model untuk lautan purba dan sistem luar bumi;
(iv) penentuan apakah virus-encoded dan transfer AMG (gen metabolik tambahan) memecah isotop berbeda dari salinan seluler mereka. "

"Dalam jangka panjang, tujuan astrovirologi harus mencakup:

(i) lebih banyak studi tentang virus, terutama virus endolitik, terhadap lingkungan luar angkasa;
(ii) karakterisasi virus kosmopolitan yang sangat melimpah;
(iii) penelitian lebih besar tentang peran virus pada asal mula dan evolusi awal kehidupan;
(iv) lebih banyak menjangkau astrobiologi dan masyarakat umum mengenai keberadaan dan peran virus di ekosistem bumi. "

Artikel asli dan diterjemahkan dari :
http://www.sci-news.com/biology/space-viruses-05644.html


Virus, Mungkin Berada di Luar Angkasa Virus, Mungkin Berada di Luar Angkasa Reviewed by Rifqy Yuhana on 16.36 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.