Mata dan Gendang Telingan Bergerak Beriringan

Profesor Universitas Duke, Jenny Groh dan rekan-rekannya, menemukan bahwa menjaga kepala tetap diam tetapi mengalihkan pandangan ke satu sisi atau ke sisi lain akan mengakibatkan getaran pada gendang telinga, meski tanpa suara. Anehnya, getaran ini sedikit sebih awal sebelum mata bergerak, menunjukkan bahwa gerakan di telinga dan mata dikendalikan oleh perintah motorik yang sama di dalam otak.

Gendang telinga bergerak saat mata bergerak.
Kredit gambar: Jessi Cruger & David Murphy, Universitas Duke.

Mata dan telinga kita bekerja sama untuk memahami pemandangan dan suara di sekitar kita. Kebanyakan orang merasa lebih mudah untuk memahami seseorang jika mereka melihat mereka dan melihat gerakan bibir.

Dan dalam ilusi terkenal yang disebut Pengaruh McGurk, video dari isyarat bibir yang dijuluki dengan audio yang tidak serasi menyebabkan orang mendengar suara yang salah. Tapi para ilmuwan masih memperdebatkan di mana dan bagaimana otak yang menggabungkan dua jenis informasi sensoris yang berbeda ini.

"Otak kita ingin menyesuaikan apa yang kita lihat dan apa yang kita dengar dari mana rangsangan ini berasal, namun sistem penglihatan dan pendengaran mengetahui di mana rangsangan berada dalam dua cara yang berbeda," kata Profesor Groh.

"Mata memberi Anda gambaran seperti kamera tentang pemandangan visual, sedangkan untuk suara, Anda harus menghitung dari mana asalnya berdasarkan perbedaan waktu dan kenyaringan di kedua telinga."

"Karena mata biasanya melesat di dalam kepala, dunia penglihatan dan pendengaran terus berubah seiring satu sama lain."

Dalam suatu percobaan, 16 peserta diminta duduk di ruangan gelap dan mengikuti gerakan lampu LED dengan mata mereka. Setiap peserta juga memakai mikrofon kecil di saluran telinga mereka yang cukup sensitif untuk menangkap sedikit getaran yang tercipta saat gendang telinga berputar-putar.

Meskipun gendang telinga bergetar terutama sebagai respons terhadap suara luar, otak juga dapat mengendalikan gerakan mereka menggunakan tulang kecil di telinga tengah dan sel rambut di koklea. Mekanisme ini membantu memodulasi volume suara yang akhirnya mencapai telinga dan otak bagian dalam, dan menghasilkan suara kecil yang dikenal sebagai emisi otoakustik.

Profesor Groh dan rekannya menemukan bahwa ketika mata bergerak, kedua gendang telinga bergerak selaras satu sama lain, satu sisi menonjol ke dalam sekaligus pada sisi yang sama sisi lain menonjol keluar. Mereka terus bergetar bolak-balik bersama sampai tak lama setelah mata berhenti bergerak. Pergerakan mata ke arah yang berlawanan menghasilkan pola vibrasi yang berlawanan. Gerakan mata yang lebih besar juga memicu getaran lebih besar daripada gerakan mata yang lebih kecil.

"Fakta bahwa gerakan gendang telinga ini mengkodekan informasi spasial tentang gerakan mata berarti mereka berguna untuk membantu otak kita menggabungkan ruang penglihatan dan pendengaran," kata rekan penulis David Murphy, seorang mahasiswa doktoral di Duke University.

"Hal ini juga dapat dijadikan tanda adanya interaksi yang sehat antara sistem pendengaran dan penglihatan."

Temuan ini muncul dalam Prosiding National Academy of Sciences.

Artikel asli dan diterjemahkan dari:

Mata dan Gendang Telingan Bergerak Beriringan Mata dan Gendang Telingan Bergerak Beriringan Reviewed by Rifqy Yuhana on 18.10 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.