Puasa Harian Meningkatkan Kesehatan dan Panjang Umur

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh National Institute on Aging menunjukkan bahwa periode puasa harian yang panjang meningkatkan kesehatan dan kelangsungan hidup tikus jantan, terlepas dari asupan kalori, komposisi diet, dan berat badan.

Meningkatnya waktu puasa setiap hari membuat tikus lebih sehat dan hidup lebih lama dibandingkan dengan tikus yang sering makan.
Kredit gambar: Mitchell et al, doi: 10.1016 / j.cmet.2018.08.011.

“Meningkatkan waktu puasa setiap hari, tanpa pengurangan kalori dan terlepas dari jenis diet yang dikonsumsi, menghasilkan peningkatan secara keseluruhan dalam kesehatan dan kelangsungan hidup pada tikus jantan,” kata penulis utama Dr. Rafael de Cabo, kepala Cabang Gerontologi Penerjemahan dari Institut Nasional pada Program Penelitian Intramural Aging.

"Mungkin periode puasa harian yang diperpanjang ini memungkinkan perbaikan dan mekanisme pemeliharaan yang tidak akan ada dalam paparan makanan."

Dr. de Cabo dan rekan-rekannya dari National Institute on Aging, Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas di San Antonio, Universitas Wisconsin-Madison dan Louisiana State University secara acak membagi 292 tikus jantan menjadi dua kelompok diet.

Satu kelompok menerima makanan bersumber alami yang lebih rendah gula dan lemak, lebih tinggi protein dan serat daripada diet lainnya.

Tikus di masing-masing kelompok diet kemudian dibagi menjadi tiga sub-kelompok berdasarkan seberapa sering mereka memiliki akses ke makanan.

Kelompok tikus pertama memiliki akses ke makanan sepanjang waktu. Kelompok tikus kedua diberi makan 30 persen lebih sedikit kalori per hari daripada kelompok pertama. Kelompok ketiga diberi tepung sebagai makanan tunggal sepanjang waktu yang ditambahkan ke jumlah kalori yang tepat.

Kedua makanan, tepung dan kalori-terbatas tikus belajar makan dengan cepat ketika makanan tersedia, sehingga periode puasa lebih lama untuk kedua kelompok.

Mereka menunjukkan peningkatan dalam kesehatan secara keseluruhan, sebagaimana dibuktikan oleh keterlambatan kerusakan terkait usia pada hati dan organ lain, dan memperpanjang umur. Tikus yang dibatasi kalori juga menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam kadar glukosa dan insulin puasa dibandingkan dengan kelompok lain.

Menariknya, para peneliti menemukan bahwa komposisi diet tidak memiliki dampak yang signifikan terhadap jangka hidup pada kelompok yang diberi makanan tepung dan kalori yang dibatasi.

"Studi ini menunjukkan bahwa tikus yang makan satu kali sehari, dan dengan demikian memiliki periode puasa terpanjang, tampaknya memiliki jangka hidup yang lebih panjang dan hasil yang lebih baik untuk penyakit hati yang umum terkait dengan usia dan gangguan metabolisme," kata Dr. Richard J. Hodes, Direktur Institut Nasional Penuaan.

"Hasil yang menarik dalam model hewan menunjukkan bahwa interaksi total asupan kalori dan jangka waktu makan dan puasa layak untuk dilihat lebih dekat."

Sumber:

Puasa Harian Meningkatkan Kesehatan dan Panjang Umur Puasa Harian Meningkatkan Kesehatan dan Panjang Umur Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.43 Rating: 5

1 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.