Para Peneliti Membuat Kemajuan Pada Vaksin Acne

Sebuah tim ilmuwan dari Jerman, Taiwan dan Amerika Serikat telah menunjukkan bahwa antibodi terhadap racun yang disekresikan dari bakteri Cutibacterium acnes dapat mengurangi peradangan pada luka jerawat.

Pindaian mikrograf elektron Cutibacterium acnes. Magnifikasi - 20.000x.
Kredit gambar: Yvonne Achermann et al, doi: 10.1128 / CMR.00092-13.

Cutibacterium acnes, sebelumnya Propionibacterium acnes, adalah bakteri kulit Gram-positif dan mendominasi (> 60% dari total bakteri) kulit wajah pada manusia. Hampir semua orang dihuni spesies ini, yang membentuk hampir setengah dari total mikrobioma kulit.

Pertumbuhan berlebihan Cutibacterium acnes telah dikaitkan dengan acne vulgaris, penyakit kulit kronis umum yang melibatkan penyumbatan dan atau peradangan unit pilosebaceous (folikel rambut dan kelenjar sebasea yang menyertainya). Jerawat dapat hadir sebagai lesi non-inflamasi, lesi inflamasi, atau campuran keduanya, yang mempengaruhi sebagian besar wajah tetapi juga punggung dan dada.

Obat-obatan saat ini seringkali tidak cukup dan dapat menyebabkan efek samping yang sulit ditoleransi mulai dari kekeringan kulit dan iritasi, depresi dan peningkatan tingkat cacat lahir. Vaksinasi jerawat dapat menghindari efek samping yang merugikan dari retinoid dan antibiotik topikal atau sistemik, pilihan pengobatan saat ini. Vaksin ini akan menjadi yang pertama menargetkan bakteri yang sudah ada di kulit manusia, bukannya menyerang patogen.

"Pilihan pengobatan saat ini sering tidak efektif atau ditoleransi untuk banyak remaja dan orang dewasa yang menderita kondisi inflamasi kulit multi-faktorial ini," kata penulis utama studi Dr. Chun-Ming Huang, seorang peneliti di Departemen Dermatologi di Universitas California, San Diego dan Departemen Ilmu Biomedis dan Teknik di National Central University di Taiwan.

"Terapi baru, aman, dan efisien sangat dibutuhkan."

Dalam studi tersebut, Dr. Huang dan rekan penulis menunjukkan bahwa faktor Christie-Atkins-Munch-Peterson (CAMP), faktor virulensi yang dikeluarkan dari Cutibacterium acnes, adalah sumber utama peradangan pada acne vulgaris.

Mereka kemudian mengeksplorasi pada tikus dan mengguakan teknik ex vivo pada sel kulit manusia, apakah mereka dapat menghambat peradangan dengan menggunakan antibodi untuk menetralkan faktor virulensi ini.

Temuan ini menunjukkan bahwa penerapan antibodi monoklonal terhadap faktor CAMP 2 memang menurunkan respon inflamasi.

"Setelah divalidasi oleh uji klinis skala besar, dampak potensial dari temuan kami sangat besar bagi ratusan juta orang yang menderita acne vulgaris," kata Dr. Huang.

Sumber:

Para Peneliti Membuat Kemajuan Pada Vaksin Acne Para Peneliti Membuat Kemajuan Pada Vaksin Acne Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.14 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.