Efek Konsumsi Jangkrik Bagi Usus

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports menunjukkan bahwa mengkonsumsi jangkrik yang dapat dimakan dapat membantu mendukung pertumbuhan bakteri probiotik Bifidobacterium animalis, strain yang telah dikaitkan dengan peningkatan fungsi pencernaan dan ukuran kesehatan lainnya, dan bahwa memakan jangkrik dalam jumlah besar tidak hanya aman, tetapi juga dapat mengurangi peradangan dalam tubuh.

Jangkrik goreng dijual di Kamboja. Kredit gambar: Thomas Schoch / CC BY-SA 2.5.

Lebih dari 2 miliar orang di seluruh dunia secara teratur mengonsumsi serangga, yang juga merupakan sumber protein, vitamin, mineral, dan lemak sehat yang baik.

Profesor Tiffany Weir dari Colorado State University dan rekannya tertarik untuk mendokumentasikan untuk pertama kalinya melalui uji klinis efek kesehatan dari memakannya.

“Penelitian ini penting karena serangga mewakili komponen baru dalam makanan Barat dan efek kesehatannya dalam populasi manusia belum benar-benar dipelajari,” kata Profesor Weir.

“Dengan apa yang kita ketahui sekarang tentang mikrobiota usus dan hubungannya dengan kesehatan manusia, penting untuk menetapkan bagaimana makanan baru dapat memengaruhi populasi mikroba usus. Kami menemukan bahwa konsumsi jangkrik sebenarnya bukan hanya memenuhi kebutuhan nutrisi, melainkan juga dapat memberikan manfaat. ”

“Membesarkan serangga untuk protein tidak hanya membantu melindungi lingkungan, tetapi juga menawarkan pilihan yang lebih sehat daripada daging di banyak negara kaya dengan diet daging tinggi,” tambah rekan penulis studi Dr. Jonathan Patz, direktur Global Health Institute di Universitas Wisconsin-Madison.

Jangkrik, seperti serangga lainnya, mengandung serat, seperti chitin, yang berbeda dari serat yang ditemukan dalam makanan seperti buah dan sayuran. Serat berfungsi sebagai sumber makanan mikroba dan beberapa jenis serat membantu pertumbuhan bakteri menguntungkan, juga dikenal sebagai probiotik.

Kami mencoba menyelidiki apakah serat serangga dapat mempengaruhi bakteri yang ditemukan di saluran pencernaan.

“Kami mengevaluasi efek mengkonsumsi bubuk jangkrik utuh, 25 gram / hari, terhadap komposisi mikrobiota usus, sambil menilai keamanan dan tolerabilitas tubuh. Dua puluh orang dewasa yang sehat berpartisipasi dalam intervensi diet selama enam minggu, Mereka diacak menjadi dua kelompok penelitian dan mengkonsumsi sarapan yang mengandung jangkrik selama 14 hari, diteruskan dengan periode pembersihan zat dari tubuh.”

“Sampel darah dan tinja dikumpulkan pada awal dan setelah setiap periode perlakuan, untuk menilai fungsi hati dan perubahan mikrobiota.”

Peserta melaporkan tidak ada perubahan gastrointestinal atau efek samping yang signifikan dan para peneliti tidak menemukan bukti perubahan komposisi mikroba secara keseluruhan atau perubahan peradangan usus.

Mereka memang melihat peningkatan enzim metabolik yang terkait dengan kesehatan usus, dan penurunan protein inflamasi dalam darah yang disebut TNF-alpha, yang telah dikaitkan dengan ukuran lain dari kesehatan, seperti depresi dan kanker. Selain itu, mereka melihat peningkatan jumlah bakteri usus yang menguntungkan seperti Bifidobacterium animalis.

"Tetapi studi yang lebih banyak dan lebih besar diperlukan untuk mereplikasi temuan ini dan menentukan komponen jangkrik yang dapat berkontribusi untuk meningkatkan kesehatan usus," kata para ilmuwan.

"Studi yang sangat kecil ini menunjukkan bahwa ini adalah sesuatu yang pantas dilihat di masa depan ketika mempromosikan serangga sebagai sumber makanan yang berkelanjutan," kata penulis dan peneliti Valerie Stull, lulusan doktoral baru dari Universitas Wisconsin-Madison Nelson Institute for Environmental Studies.

Sumber:
Efek Konsumsi Jangkrik Bagi Usus Efek Konsumsi Jangkrik Bagi Usus Reviewed by Rifqy Yuhana on 21.48 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.