Diet Serat Meningkatkan Perlindungan Terhadap Influenza

Menurut sebuah studi praklinis baru oleh para peneliti dari University of Lausanne dan Monash University, diet kaya serat menumpulkan respon imun berbahaya di paru-paru sambil meningkatkan kekebalan antivirus dengan mengaktifkan sel T; dan manfaat ganda ini dimediasi oleh perubahan komposisi bakteri usus, yang mengarah ke peningkatan produksi asam lemak rantai pendek melalui fermentasi mikroba serat makanan.

Trompette dkk melaporkan bahwa diet kaya serat inulin dan SCFA yang dapat difermentasi meningkatkan respon tikus terhadap infeksi influenza dengan meredam imunopatologi yang merusak yang disebabkan oleh neutrofil sambil meningkatkan respon sel T CD8 + melalui peningkatan metabolisme sel T. Kredit gambar: Trompette et al, doi: 10.1016 / j.immuni.2018.04.022.

"Efek menguntungkan dari serat makanan dan asam lemak rantai pendek (SCFAs) pada berbagai penyakit inflamasi kronis, termasuk asma dan alergi, telah menerima perhatian besar dalam beberapa tahun terakhir dan telah mendukung momentum terhadap penggunaannya dalam studi klinis," kata penulis Dr. Benjamin Marsland, dari Fakultas Biologi dan Kedokteran di Universitas Lausanne dan Departemen Imunologi dan Patologi di Monash University.

“Namun kami khawatir bahwa perawatan ini dapat menyebabkan pengurangan respon imun secara umum dan dapat meningkatkan kerentanan terhadap infeksi.”

Dari perspektif kesehatan masyarakat, infeksi influenza A sangat relevan karena merupakan salah satu penyakit virus yang paling umum di seluruh dunia. Hingga 20% orang terinfeksi setiap tahun, mengakibatkan morbiditas dan mortalitas yang cukup besar.

Dalam studi baru, Dr. Marsland dan rekannya menemukan bahwa tikus yang terlindungi dari infeksi influenza oleh diet yang dilengkapi dengan serat inulin atau SCFA yang dapat difermentasi.

Secara khusus, perawatan ini menyebabkan peredaman respon imun bawaan yang biasanya terkait dengan kerusakan jaringan, dan juga peningkatan respon imun adaptif yang dibebankan dengan menghilangkan patogen.

“Kami biasanya menemukan bahwa pengobatan tertentu mengubah sistem kekebalan tubuh kami baik hidup atau mati,” kata Dr. Marsland.

"Hal yang mengejutkan kami adalah bahwa serat makanan secara selektif mematikan bagian dari sistem kekebalan tubuh kita, sementara mengaktifkan bagian lain yang sama sekali tidak terkait dengan sistem kekebalan tubuh kita."

Tercatat dari penelitian sebelumnya, temuan tim menunjukkan bahwa diet modern ala Barat yang terdiri dari makanan tinggi gula dan lemak dan rendah serat dapat meningkatkan kerentanan terhadap penyakit radang sambil mengurangi perlindungan terhadap infeksi.

Dari sudut pandang terapi, penelitian tambahan diperlukan untuk menentukan berapa banyak serat, dan jenis serat yang paling efektif pada manusia.

Studi ini diterbitkan dalam edisi 15 Mei 2018 jurnal Imunitas.


Sumber:

Diet Serat Meningkatkan Perlindungan Terhadap Influenza Diet Serat Meningkatkan Perlindungan Terhadap Influenza Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.00 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.