Microbiota Usus Memanipulasi Pikiran Manusia

Duo ilmuwan di Universitas Oxford, Inggris, telah mengusulkan kerangka evolusi untuk memahami mengapa mikrobiota usus kita mempengaruhi otak dan perilaku.

Peneliti Oxford Katerina Johnson dan Kevin Foster berpendapat bahwa, memahami mengapa microbiome usus mempengaruhi perilaku, membutuhkan fokus pada ekologi mikroba dan efek lokal dalam tubuh inang. Kredit gambar: Buka Clipart-Vektor.

Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa bakteri usus - terutama spesies Lactobacillus dan Bifidobacterium - dapat memengaruhi perilaku sosial, kecemasan, stres, dan perilaku seperti depresi.

"Kami tahu ada banyak mekanisme yang mungkin, termasuk komunikasi melalui saraf vagus (saraf utama menghubungkan usus dan otak), sistem kekebalan tubuh dan perubahan hormonal, serta produksi bahan kimia neuroaktif oleh mikroba usus," kata Dr Katerina Johnson. , dari Departemen Psikologi Eksperimental di Universitas Oxford.

"Tapi mengapa kita harus mengira bahwa bakteri usus mempengaruhi perilaku?"

Dalam makalahnya, diterbitkan dalam jurnal Nature Reviews Microbiology, Dr. Johnson dan rekannya, Profesor Kevin Foster dari Departemen Zoologi Universitas Oxford, mempertimbangkan tekanan evolusioner yang mungkin mengarah pada 'firasat itu'.

Satu teori yang mendekati adalah bahwa bakteri usus secara aktif memanipulasi perilaku kita untuk kepentingan mereka sendiri. Misalnya, mereka mungkin mengubah perilaku kita dengan cara yang membuat kita lebih mudah bergaul untuk meningkatkan kemungkinan penularan mereka ke host baru.

Memang, menarik bahwa banyak spesies bakteri usus dapat menghasilkan bahan kimia struktur identik ke neurotransmiter otak kita sendiri, atau prekursor mereka. Namun, dalam teori evolusi, Dr. Johnson dan Profesor Foster menunjukkan skenario ini, bahwa otak kita dimanipulasi oleh mikroba kita, sangat tidak mungkin mengingat keragaman spesies mikroba dan strain besar yang menghuni usus.

“Setiap harga ekstra energetik yang diinvestasikan oleh bakteri yang memproduksi bahan kimia neuroaktif untuk memanipulasi perilaku tuan rumah akan membuatnya sangat rentan dikalahkan oleh mikroba lain yang tidak membuat investasi tambahan ini,” kata Profesor Foster.

"Kondisi yang mendukung manipulasi tampaknya jarang dipenuhi oleh ekosistem mikrobiom mamalia yang beragam secara genetik."

“Daripada melihat teman mikroba kita sebagai dalang yang memanipulasi perilaku kita, sebaliknya kami menyarankan bahwa efek perilaku mikroba usus lebih mungkin sebagai hasil seleksi alam pada mikroba untuk tumbuh dan bersaing di usus, dan seleksi alam pada inang bergantung pada mikroba mereka, "kata Dr Johnson.

Pertumbuhan mikroba menimbulkan metabolik oleh - produk seperti asam lemak rantai pendek yang diketahui mempengaruhi fungsi otak dan metabolit mikroba juga dapat berinteraksi dengan respon imun kita.

"Selain itu, fisiologi kami mungkin telah beradaptasi untuk memanfaatkan mikroba terkait," kata para peneliti.

"Mirip dengan 'hipotesis kebersihan,' yang berpendapat bahwa tidak adanya mikroba merusak perkembangan sistem kekebalan tubuh, kami mengusulkan bahwa kita mungkin telah berevolusi bergantung pada mikroba kita untuk fungsi otak normal, sehingga perubahan mikrobioma usus kita dapat memiliki efek pada tingkah laku."

"Pemahaman tentang evolusi komunikasi usus-otak dapat membantu kita untuk secara efektif merancang ekosistem mikroba ini dengan manfaat potensial untuk kesehatan mental dan kesejahteraan."

Sumber:


Microbiota Usus Memanipulasi Pikiran Manusia Microbiota Usus Memanipulasi Pikiran Manusia Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.51 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.