Pekerja Malam Memiliki Risiko Kematian Yang Tinggi

Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Chronobiology International, 'burung hantu malam' atau seseorang yang terbiasa aktif atau terjaga di malam hari, memiliki risiko kematian 10% lebih tinggi daripada yang sering bangun pagi dan tidur lebih awal di malam hari.

Kredit gambar: xenlife.com.au

“Ini adalah masalah kesehatan masyarakat yang tidak bisa lagi diabaikan. Kita harus mendiskusikan memungkinkan jenis malam untuk memulai dan menyelesaikan pekerjaan di lain waktu yang mudah dilakukan, ”kata penulis co-lead Profesor Malcolm von Schantz, dari University of Surrey.

"Dan kita perlu penelitian lebih lanjut tentang bagaimana kita dapat membantu mengatasi jenis malam dengan usaha yang lebih tinggi untuk menjaga jam tubuh mereka agar elaras dengan waktu matahari."

"Bisa jadi orang yang terlambat memiliki jam biologis internal yang tidak sesuai dengan lingkungan eksternal mereka," tambah penulis co-lead Dr Kristen Knutson, dari Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern.

“Bisa jadi stres psikologis, makan pada waktu yang salah, kurang berolahraga, kurang tidur, terjaga di malam hari sendiri, mungkin menggunakan narkoba atau alkohol. Ada berbagai macam perilaku tidak sehat yang berhubungan dengan tidur larut malam sendirian. ”

Tujuan ilmuwan adalah menguji hipotesis bahwa menjadi 'burung hantu malam' dikaitkan dengan peningkatan mortalitas dalam penelitian kelompok besar, Inggris Biobank.

Analisis mereka termasuk 433.268 orang dewasa berusia 38-73 pada saat pendaftaran dan rata-rata 6,5 tahun tindak lanjut. Mereka menyesuaikan untuk masalah kesehatan yang diharapkan pada pekerja malam dan masih menemukan risiko kematian 10% lebih tinggi.

"Risiko kematian pada pekerja malam mungkin karena faktor risiko perilaku, psikologis dan fisiologis, banyak yang mungkin disebabkan kesalahan kronis antara waktu fisiologis internal dan waktu kerja dan kegiatan sosial yang dipaksakan secara eksternal," kata para peneliti.

Dalam penelitian masa depan, Profesor von Schantz dan Dr. Knutson ingin menguji intervensi dengan para pekerja agar mereka mengubah jam tubuh mereka untuk beradaptasi dengan jadwal sebelumnya.

“Bisakah bekerja malam menjadi menyenangkan? Genetika dan lingkungan memainkan peran yang sama dalam hal apakah kita adalah tipe pagi atau malam, atau di antara keduanya, ”kata mereka.

"Para pekerja yang mencoba untuk hidup di dunia pagi hari mungkin memiliki konsekuensi kesehatan bagi tubuh mereka. Anda tidak akan bisa menghindar. Sebagian dari Anda tidak memiliki kendali atas hal tersebut dan sebagian dari Anda mungkin memilikinya, ”kata Dr Knutson.

“Salah satu cara untuk mengubah perilaku Anda adalah memastikan Anda terpapar cahaya di pagi hari. Cobalah untuk tetap tidur teratur dan jangan biarkan diri Anda terhanyut ke waktu tidur yang lebih lama. Bersikaplah teratur tentang mengadopsi perilaku gaya hidup sehat dan mengenali waktu penting Anda untuk tidur. Lakukan hal-hal sebelumnya dan kurang dari orang senja sebanyak yang Anda bisa. ”


Sumber:
www.sci-news.com/medicine/night-owls-higher-risk-mortality-05914.html
Pekerja Malam Memiliki Risiko Kematian Yang Tinggi Pekerja Malam Memiliki Risiko Kematian Yang Tinggi Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.27 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.