Painkiller Membahayakan Masa Depan Janin

Menurut sebuah studi baru, yang diterbitkan dalam edisi April jurnal Environmental Health Perspectives, mengonsumsi obat penghilang rasa sakit seperti parasetamol (asetaminofen) dan ibuprofen selama kehamilan dapat mempengaruhi kesuburan anak di kemudian hari; obat-obatan ini juga dapat mempengaruhi kesuburan generasi masa depan, dengan meninggalkan tanda epigenetik pada DNA.

Pedoman saat ini mengatakan bahwa, jika perlu, parasetamol harus digunakan pada dosis serendah mungkin untuk waktu sesingkat mungkin; ibuprofen harus dihindari selama kehamilan.

"Kami akan mendorong wanita untuk berpikir dengan hati-hati sebelum mengonsumsi obat penghilang rasa sakit selama kehamilan dan mengikuti pedoman yang ada - mengambil dosis serendah mungkin untuk waktu sesingkat mungkin," kata penulis senior studi Dr. Rod Mitchell, dari MRC Center for Reproductive Health di Universitas Edinburgh, Inggris.

Dr. Mitchell dan rekan-rekannya Universitas Edinburgh dan Rumah Sakit Universitas Kopenhagen, Denmark, melihat efek parasetamol dan ibuprofen pada sampel testis dan ovarium janin manusia. Mereka menemukan efek serupa menggunakan beberapa pendekatan eksperimental yang berbeda, termasuk tes laboratorium pada sampel jaringan manusia dan penelitian pada hewan.

Jaringan manusia yang terpapar obat baik selama satu minggu dalam makanan telah mengurangi jumlah sel yang menghasilkan sperma dan sel telur, yang disebut sel germinal, temuan studi tersebut. Ovarium yang terpapar parasetamol selama satu minggu memiliki lebih dari 40% lebih sedikit sel yang menghasilkan sel telur. Setelah paparan ibuprofen, jumlah sel hampir setengahnya.

"Ini penting karena anak perempuan memproduksi semua telur mereka di dalam rahim, jadi jika mereka dilahirkan dengan jumlah yang berkurang itu dapat menyebabkan menopause dini," kata Dr. Mitchell dan rekan-penulis.

Eksposur obat penghilang rasa sakit selama pengembangan bisa memiliki efek pada anak laki-laki yang belum lahir juga, studi menemukan. Jaringan testis yang terkena obat penghilang rasa sakit dalam cawan petri memiliki sekitar seperempat sel yang memproduksi sperma lebih sedikit setelah terpapar parasetamol atau ibuprofen.

Para peneliti juga menguji efek pengobatan penghilang rasa sakit pada tikus yang membawa cangkok jaringan testis janin manusia. Cangkokan ini telah ditunjukkan untuk memperlihatkan bagaimana testis tumbuh dan berfungsi selama perkembangan di dalam rahim.

Setelah hanya satu hari pengobatan dengan dosis parasetamol yang setara dengan manusia, jumlah sel yang memproduksi sperma di jaringan cangkokan telah turun sebesar 17%. Setelah satu minggu pengobatan, hampir sepertiga sel lebih sedikit.

Tim Dr. Mitchell menemukan bahwa paparan parasetamol atau ibuprofen memicu mekanisme di sel yang membuat perubahan dalam struktur DNA, yang disebut tanda epigenetik. Tanda-tanda ini dapat diwariskan, membantu menjelaskan bagaimana efek obat penghilang rasa sakit pada kesuburan dapat diteruskan ke generasi mendatang.

Efek obat penghilang rasa sakit pada sel germinal kemungkinan disebabkan oleh tindakan mereka pada molekul yang disebut prostaglandin, yang memiliki fungsi kunci dalam ovarium dan testis, temuan para penulis penelitian.


Sumber:
http://www.sci-news.com/medicine/painkillers-pregnancy-fertility-05918.html
Painkiller Membahayakan Masa Depan Janin Painkiller Membahayakan Masa Depan Janin Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.09 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.