Energi Putih Telur


Telur akan segera memberi lebih banyak bahan bakar dibandingkan “manusia di pagi hari”. Para peneliti dari Osaka City University di Jepang telah mengembangkan cara untuk menggunakan putih telur sebagai substrat untuk menghasilkan bahan bakar bebas karbon.

"Hidrogen adalah media penyimpanan bahan bakar dan energi yang menjanjikan karena hidrogen tidak memancarkan gas pemanasan global ketika digunakan. Namun demikian, reaksi generasi hidrogen biasanya memerlukan bahan bakar fosil dan memancarkan karbon dioksida," kata Hiroyasu Tabe, seorang peneliti penelitian penunjukan khusus di Sekolah Pascasarjana Teknik di Osaka City University di Jepang.

Menurut Tabe, akan sangat efisien untuk menggunakan fotokatalis untuk mempercepat reaksi pembentukan hidrogen dari sumber terbarukan, seperti tenaga surya. Disebut evolusi hidrogen, gas harus disimpan dan disimpan dari penggabungan kembali ke molekul yang lebih umum yang tidak berguna untuk memproduksi bahan bakar bersih.

"Akumulasi yang tepat dari molekul yang bertindak sebagai komponen katalitik penting untuk membangun sistem fotokatalitik," kata Tabe. "Ketika komponen molekul terdistribusi secara acak dalam larutan atau senyawa tak berbentuk, reaksi katalitik tidak dapat dilanjutkan."

Salah satu cara yang menjanjikan untuk secara tepat mengakumulasi molekul katalitik ini adalah melalui produksi protein murni oleh bakteri yang dibudidayakan, tetapi mereka membutuhkan peralatan laboratorium khusus. Telur ayam, bagaimanapun, adalah pembuluh terkenal dari bahan kimia berbasis protein, menurut Tabe.

Putih telur ayam, yang murah dan tak habis-habisnya, terdiri dari kristal lysozyme berpori.

"Kristal Lysozyme memiliki struktur nano yang sangat teratur dan, dengan demikian, kita dapat memanipulasi komponen molekul ketika mereka terakumulasi dalam kristal," kata Tabe, mencatat bahwa struktur kristal dapat dengan mudah dianalisis dengan teknologi X-ray.

Analisis ini sangat penting, menurut Tabe, karena komponen molekul dalam kristal harus dimanipulasi secara tepat melalui apa yang disebut imobilisasi kooperatif. Ini dicapai dengan aplikasi rose bengal, yang biasa digunakan sebagai pewarna pada obat tetes mata untuk mengidentifikasi kerusakan. Dalam hal ini, ia memasuki saluran pelarut dalam kristal lisozim dan mempercepat reaksi evolusi hidrogen, karena molekul fungsional dan nanopartikel dapat terakumulasi dalam ruang-ruang dalam kristal.

"Hasil ini menunjukkan bahwa kristal berpori protein adalah platform yang menjanjikan untuk secara periodik dan secara rasional mengakumulasi komponen katalitik dengan menggunakan interaksi molekuler," kata Tabe.


Sumber:
https://www.sciencedaily.com/releases/2018/02/180214111058.htm
Energi Putih Telur Energi Putih Telur Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.15 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.