Peneliti Temukan Virus Penghasil Insulin

Tim ilmuwan internasional yang dipimpin oleh Joslin Diabetes Center Harvard Medical School telah mengidentifikasi empat virus yang dapat menghasilkan insulin seperti hormon. Dilaporkan dalam Prosiding National Academy of Sciences, penemuan tersebut membawa kemungkinan baru untuk mengungkapkan mekanisme biologis yang dapat menyebabkan penyakit.

Transmisi elektron mikrograf Ranavirus (segi enam), anggota keluarga Iridoviridae.
Kredit gambar: Unit Mikroskop Elektron, Laboratorium Kesehatan Hewan Australia / CSIRO.

Dengan menganalisis database penelitian besar yang memiliki urutan genom virus, kepala akademisi Joslin Diabetes Center Profesor Ronald Kahn dan rekan penulis menemukan bahwa berbagai virus dapat menghasilkan peptida yang serupa secara keseluruhan atau sebagian dengan 16 hormon manusia dan protein pengatur.

"Yang benar-benar menarik perhatian kami adalah empat virus (anggota keluarga Iridoviridae) yang memiliki rangkaian mirip insulin," kata Profesor Kahn.

"Virus ini telah diketahui menginfeksi ikan dan amfibi, namun mereka belum diketahui menginfeksi manusia," tambahnya.

"Namun, mungkin saja manusia terkena virus ini hanya dengan makan ikan. Tidak ada yang memeriksa secara langsung apakah dalam beberapa kondisi virus bisa menginfeksi sel atau setidaknya sebagian diserap melalui usus. "

Untuk mengetahui apakah mereka dapat aktif dalam mamalia, para ilmuwan secara kimia mensintesis insulin virus mirip protein (VILPs). Bereksperimen pada tikus dan sel manusia, mereka mempelajari apakah VILPs dapat bertindak seperti hormon. Eksperimen mereka membuktikan bahwa VILPs memang bisa mengikat reseptor insulin manusia dan reseptor untuk hormon terkait erat yang disebut insulin-like growth factor 1 (IGF-1) atau hormon faktor pertumbuhan 1.

Ini adalah protein penting pada sel yang menyuruh mereka untuk mengambil glukosa dan untuk tumbuh. Selain itu, peptida dapat merangsang semua jalur pensinyalan di dalam sel yang dirangsang oleh insulin manusia dan IGF-1. Dan tikus yang disuntik dengan peptida virus menunjukkan tingkat glukosa darah yang lebih rendah, tanda lain tindakan insulin. Apalagi, analisis database virus yang ditemukan di usus manusia menunjukkan bukti bahwa manusia terpapar virus ini.

"Temuan ini adalah puncak gunung es. Diperkirakan lebih dari 300.000 virus yang dapat menginfeksi atau dibawa pada mamalia, dan hanya 7.500 atau lebih dari ini, atau sekitar 2,5%, telah diurutkan, "kata Profesor Kahn.

"Jadi, kita tentu berharap bisa menemukan lebih banyak hormon virus, termasuk lebih banyak insulin virus, di masa depan."

"Penelitian ini juga membuka aspek baru untuk mempelajari diabetes tipe 1 dan autoimunitas," tambahnya.

"Mungkin saja molekul mirip insulin mikroba ini atau sejenisnya bisa menjadi pemicu lingkungan untuk memulai reaksi autoimun pada diabetes tipe 1."

"Di sisi lain, Anda juga bisa membayangkan bahwa ini bisa mengurangi respons imun dan bisa menjadi pelindung."

"Penelitian kami dapat membantu membuka lapangan baru yang bisa kita sebut endokrinologi mikroba," kata Dr. Emrah Altindis, juga dari Joslin Diabetes Center.

"Kami menunjukkan bahwa insulin virus mirip peptida ini dapat bekerja pada sel manusia dan hewan pengerat. Dengan jumlah peptida mikroba yang sangat banyak, ada jendela baru untuk interaksi inang mikroba. Kami berharap bahwa mempelajari proses ini akan membantu kita untuk lebih memahami peran mikroba pada penyakit manusia. "


Artikel Asli dan diterjemahkan dari:
http://www.sci-news.com/biology/insulin-producing-viruses-05755.html
Peneliti Temukan Virus Penghasil Insulin Peneliti Temukan Virus Penghasil Insulin Reviewed by Rifqy Yuhana on 16.09 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.