Kurangi Kecepatan Makan Anda

Orang yang makan dengan perlahan cenderung lebih sehat dan memiliki gaya hidup yang lebih sehat daripada pemakan yang cepat atau normal.

Memperlambat kecepatan saat Anda makan, bersamaan dengan menghentikan makan snack setelah makan malam dan tidak makan dalam waktu dua jam sebelum tidur, semuanya bisa membantu mencegah obesitas dan menurunkan risiko kesehatan terkait, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh para periset dari Universitas Kyushu di Fukuoka. , Jepang.

Intervensi yang bertujuan mengurangi kecepatan makan mungkin efektif dalam mencegah obesitas dan menurunkan risiko kesehatan terkait. Kredit gambar: StockSnap.

Ilmuwan Universitas Kyushu Yumi Hurst dan Haruhisa Fukuda mendasarkan temuan mereka pada data asuransi kesehatan untuk 59.717 orang dengan diabetes di Jepang yang mengajukan klaim dan melakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur.

"Data panel tingkat pasien dari tahun 2008 sampai 2013 dihasilkan dengan menggunakan data klaim asuransi yang tersedia secara komersial dan data pemeriksaan kesehatan," kata para periset.

"Subjek penelitian terdiri dari pria dan wanita Jepang yang terdaftar di masyarakat asuransi kesehatan yang telah didiagnosis menderita diabetes tipe 2 selama masa studi."

"Pengukuran Body Mass Index (BMI) atau indeks massa tubuh, dan obesitas didefinisikan sebagai BMI 25 kg / m2 atau lebih."

"Informasi tentang kebiasaan gaya hidup diperoleh dari tanggapan subyek terhadap pertanyaan yang diajukan selama pemeriksaan kesehatan."

"Paparan utama yang diminati adalah mengonsumsi kecepatan (cepat, normal dan lambat). Kebiasaan gaya hidup lainnya termasuk makan malam dalam waktu 2 jam sebelum tidur, makan snack setelah makan malam, melewatkan sarapan, frekuensi konsumsi alkohol, kecukupan tidur dan merokok."

Lebih dari sepertiga (36,5%) peserta memiliki satu pemeriksaan selama enam tahun, sementara di bawah sepertiga (29,5%) memiliki dua orang. Satu dari lima (20%) punya tiga.

Pada awal penelitian, sekitar 22.070 orang secara rutin melahap makanan mereka; 33.455 makan dengan kecepatan normal; dan 4,192 bertahan di setiap seteguk. Pemakan yang lamban cenderung lebih sehat dan memiliki gaya hidup yang lebih sehat daripada pemakan yang cepat atau normal.

Sekitar setengah dari total sampel (hanya di bawah 52%) mengubah kecepatan makan mereka selama enam tahun. Semua aspek kebiasaan makan dan tidur dipelajari, serta konsumsi alkohol dan obesitas sebelumnya secara signifikan terkait dengan obesitas.

Setelah memperhitungkan faktor-faktor yang berpotensi berpengaruh, hasilnya menunjukkan bahwa dibandingkan dengan mereka yang cenderung melahap makanannya, mereka yang makan dengan kecepatan normal 29% lebih kecil kemungkinannya mengalami obesitas, meningkat menjadi 42% untuk mereka yang makan secara perlahan.

Dan meskipun pengurangan mutlak lingkar pinggang kecil - indikator tonjolan midriff (sekat rongga badan) yang berpotensi membahayakan,- mereka memiliki lingkar pinggang lebih besar di antara pemakan kecepatan lambat dan normal.

Ngemil setelah makan malam dan makan dalam waktu 2 jam sebelum tidur 3 kali atau lebih dalam seminggu juga sangat terkait dengan perubahan BMI. Tapi tidak melewatkan sarapan tidak akan berpengaruh.


Artikel Asli dan diterjemahkan dari:
http://www.sci-news.com/medicine/eating-slowly-obesity-05728.html

Kurangi Kecepatan Makan Anda Kurangi Kecepatan Makan Anda Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.10 Rating: 5

1 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.