Hubungan Antara Ikan Dengan Kualitas Tidur, Kecerdasan, dan Antisosial

Menurut sebuah penelitian yang dipublikasikan di jurnal Scientific Reports, anak-anak yang makan ikan setidaknya sekali seminggu tidur lebih nyenyak dan memiliki nilai IQ empat poin lebih tinggi dibanding mereka yang jarang mengkonsumsi ikan atau tidak sama sekali.

Menurut Liu dkk, konsumsi ikan sering dapat membantu mengurangi masalah tidur (kualitas tidur yang lebih baik), yang pada gilirannya dapat memberi manfaat fungsi kognitif jangka panjang pada anak-anak. Kredit gambar: Takedahrs.

Penelitian sebelumnya menunjukkan adanya hubungan antara asam lemak dalam berbagai jenis ikan, yaitu omega-3 dan peningkatan kecerdasan, serta omega-3 dan tidur yang lebih baik. Studi ini meneliti hubungan ketiganya, yaitu antara omega-3, kualitas tidur, dan peningkatan kecerdasan.

Studi baru, yang dipimpin Dr. Jianghong Liu dari University of Pennsylvania Schools of Nursing and Medicine, mengungkapkan bahwa tidur sebagai jalur mediasi yang mungkin terjadi, yang berpotensi menghilangkan hubungan antara ikan dan kecerdasan.

"Bidang penelitian ini belum berkembang dengan baik. Di sini kita melihat omega-3 yang berasal dari makanan kita, bukan dari suplemen, "kata Dr. Liu.

Penelitian ini melibatkan 541 (54% anak laki-laki dan 46% perempuan) anak-anak sekolah China. Konsumsi ikan dan kualitas tidur dinilai pada usia 9-11 tahun, sedangkan IQ dinilai pada usia 12 tahun.

"Anak-anak sekolah menyelesaikan kuesioner tentang seberapa sering mereka mengkonsumsi ikan pada bulan sebelumnya, dengan pilihan mulai dari 'tidak pernah' sampai 'setidaknya sekali dalam seminggu.' Mereka juga mengambil tes IQ versi Cina yang disebut Wechsler Intelligence Scale for Children-Revised, "kata para penulis.

"Orangtua mereka kemudian menjawab pertanyaan tentang kualitas tidur dengan menggunakan Kuesioner Kebiasaan Tidur Anak Standar, yang mencakup topik seperti durasi tidur dan frekuensi bangun tidur atau kantuk di siang hari."

Tim peneliti menemukan bahwa anak-anak yang makan ikan mingguan mencetak 4,8 poin lebih tinggi pada tes IQ daripada mereka yang 'jarang' atau 'tidak' mengkonsumsi ikan. Mereka yang kadang makan ikan memperoleh skor 3,3 poin lebih tinggi. Selain itu, peningkatan konsumsi ikan dikaitkan dengan lebih sedikit gangguan tidur, yang mengindikasikan kualitas tidur keseluruhan yang lebih baik.

"Kurang tidur dikaitkan dengan perilaku antisosial; Kognisi yang buruk dikaitkan dengan perilaku antisosial, "kata rekan penulis Prof. Adrian Raine, dari University of Pennsylvania School of Arts and Sciences.

"Kami telah menemukan bahwa suplemen omega-3 mengurangi perilaku antisosial, jadi tidak mengherankan jika ikan ada di belakang ini."

Jadi, meningkatkan konsumsi omega-3, terutama ikan, akan bermanfaat pada peningkatan kualitas tidur, peningkatan kecerdasan, dan mengurangi perilaku antisosial.

"Ini menambah bukti yang menunjukkan bahwa konsumsi ikan benar-benar memiliki manfaat kesehatan yang positif dan harus menjadi sesuatu yang lebih banyak diiklankan dan dipromosikan. Anak-anak harus diperkenalkan sejak dini, "kata Dr. Jennifer Pinto-Martin, dari University of Pennsylvania Schools of Nursing and Medicine.

"Ikan dapat diberikan ketika anak berumur 10 bulan, asalkan ikan tidak memiliki tulang dan sudah dicincang halus, tapi harus dimulai sekitar usia 2."

"Memperkenalkan rasa awal membuatnya lebih enak. Ini benar-benar harus menjadi upaya terpadu, terutama dalam budaya di mana ikan tidak biasa disajikan atau berbau. Anak-anak peka terhadap bau. Jika mereka tidak terbiasa, mereka mungkin akan menghindarinya."


Artikel Asli dan diterjemahkan dan diedit dari:
http://www.sci-news.com/medicine/fish-consumption-sleep-problems-cognitive-performance-children-05560.html
Hubungan Antara Ikan Dengan Kualitas Tidur, Kecerdasan, dan Antisosial Hubungan Antara Ikan Dengan Kualitas Tidur, Kecerdasan, dan Antisosial Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.06 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.