Hanya Setengah dari Kromosom adalah DNA

DNA membentuk hanya setengah dari materi di dalam kromosom, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Molecular Cell. Sampai 47% struktur mereka adalah selubung misterius yang mengelilingi materi genetik.

Booth dkk. Menegmbangkan metode mikroskopi yang disebut 3D-CLEM. Dengan menggunakan pendekatan ini,
mereka menemukan bahwa sebagian besar kromosom mitosis tidak tersusun dari kromatin,
menentang persepsi klasik tentang kromosom.
Kredit gambar: Booth et al, doi: 10.1016 / j.molcel.2016.10.009.

Sejak penemuan pertama mereka pada tahun 1882, kromosom mitosis telah menjadi subyek studi intensif. Hebatnya, terlepas dari perkembangan mikroskop cahaya dan elektron yang signifikan selama tahun-tahun berikutnya, organisasi kromosom yang terperinci tetap menjadi misteri. Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh ilmuwan University of Edinburgh mengembangkan metode mikroskopi yang tepat yang memungkinkan mereka mempelajari struktur kromosom secara rinci.

Metode yang disebut 3D-CLEM, menggabungkan mikroskop elektron pemindaian dan pemindaian dengan perangkat lunak pemodelan komputasi untuk menghasilkan gambar 3D kromosom beresolusi tinggi.

"3D-CLEM telah memungkinkan kita untuk menentukan panjang, lebar, luas permukaan, volume, dan kepadatan kemasan DNA semua kromosom manusia normal dan untuk menentukan kandungan DNA kromosom buatan sintetis kecil," para penulis menjelaskan.

"Teknik pencitraan yang telah kami kembangkan untuk mempelajari kromosom benar-benar inovatif," tambah penulis utama studi bersama Dr. Daniel Booth, dari University of Edinburgh School of Biological Sciences.

"Mendefinisikan struktur dari semua 46 kromosom manusia untuk pertama kalinya telah memaksa kita untuk mempertimbangkan kembali gagasan bahwa hampir secara eksklusif mereka terdiri dari kromatin, sebuah asumsi yang telah banyak tidak tertandingi selama hampir 100 tahun."

Atas: sebuah sel epitel mitral RPE (epitel retina). Bawah: gambar menunjukkan pelengkap kromosom lengkap (i) dan kromosom tersegmentasi (ii); panah menunjuk pada contoh kromosom individual yang ditunjukkan pada panel zoom; Ini termasuk contoh kromosom metacentric (cyan) dan submetacentric (merah, oranye).
Bilah skala - 10 μm. Kredit gambar: Booth et al, doi: 10.1016 / j.molcel.2016.10.009.

Analisis gambar menunjukkan bahwa bahan yang mengandung DNA dan protein pendukung - yang dikenal sebagai chromatin - menyumbang antara 53 dan 70% dari total isi kromosom. Sisa 30 sampai 47% terdiri dari pinggiran kromosom. Sementara fungsi yang tepat dari selubung ini tidak diketahui, Dr. Booth dan rekan penulis menyarankan agar kromosom tetap terpisah satu sama lain selama proses kunci pembelahan sel.

"Ini disebut perifer kromosom dapat membantu mencegah terjadinya kesalahan saat sel membelah - ciri khas beberapa bentuk kanker dan penyakit yang terkait dengan cacat lahir," kata mereka.

"Sekarang kita harus memikirkan kembali bagaimana kromosom dibangun dan bagaimana mereka memisahkan saat sel membelah, karena materi genetik ditutupi oleh lapisan material lain yang tebal ini," kata Prof. Bill Earnshaw, juga dari Universitas dari Edinburgh's School of Biological Sciences.


Artikel Asli dan diterjemahkan dari:
http://www.sci-news.com/biology/chromosome-dna-04393.html
Hanya Setengah dari Kromosom adalah DNA Hanya Setengah dari Kromosom adalah DNA Reviewed by Rifqy Yuhana on 15.56 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.