Beberapa Cairan Rokok Elektrik Merusak Sel Darah Putih

Kredit Gambar: nasional.republika.co.id

Baru-baru ini, ditemukan bahaya rokok elektrik. Sebuah studi baru ini menambah bukti efek rokok elektrik yang berbahaya bagi kesehatan. Studi ini menemukan bahwa paparan bahan kimia penyedap rokok elektrik yang umum digunakan dan cairan dapat menyebabkan peradangan yang signifikan pada monosit, salah satu tipe sel darah putih. Selain itu, banyak senyawa e-liquid bersifat toksik, dengan rasa kayu manis, vanila dan mentega di antara yang terburuk. Penelitian ini juga menemukan bahwa mencampur e-liquid memiliki efek yang jauh lebih buruk daripada hanya terpapar satu jenis rasa.

Gula dan rempah-rempah tidak begitu baik, paling tidak bila menyangkut “menghisap uap dan asap”. Paparan bahan kimia dan cairan penyedap rokok elektrik dapat menyebabkan peradangan yang signifikan pada monosit, sejenis sel darah putih - dan banyak senyawa penyedap juga beracun, dengan rasa kayu manis, vanila dan mentega di antara yang terburuk. Itulah temuan penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal akses terbuka Frontiers in Fisiology, yang juga menemukan bahwa mencampur rasa rokok elektrik memiliki efek yang jauh lebih buruk daripada hanya terpapar satu rasa. Studi ini menambah bukti tentang dampak kesehatan rokok elektrik yang berbahaya.

Penggunaan rokok elektrik meningkat dalam dekade terakhir karena konsumsi rokok tradisional telah menurun. Di Amerika Serikat saja, lebih dari 500 merek rokok elektrik dengan hampir 8.000 rasa unik tersedia bagi konsumen.

Vaping (menghisap rokok elektrik) mengekspos paru-paru untuk bahan kimia penyedap ketika e-liquid dipanaskan dan dihirup. Karena bahan kimia penyedap dianggap aman dikonsumsi, rokok elektrik sering dianggap - dan diiklankan - sebagai alternatif lebih sehat daripada rokok tradisional. Namun, efek kesehatan dari menghirup bahan kimia ini tidak dipahami dengan baik.

Studi baru ini, yang dipimpin oleh para peneliti di University of Rochester Medical Center di Amerika Serikat, ingin menguji asumsi bahwa e-liquid yang bebas nikotin lebih aman daripada merokok rokok konvensional. Studi sebelumnya menunjukkan bahwa rasa yang digunakan dalam rokok elektrik menyebabkan respons stres inflamasi dan oksidatif pada sel paru-paru. Pengguna rokok elektrik juga menunjukkan peningkatan kadar penanda stres oksidatif dalam darah dibandingkan dengan non-perokok. Studi baru memperluas penelitian untuk menilai efek bahan kimia penyedap yang umum digunakan, serta cairan e-tanpa nikotin, secara langsung pada sel kekebalan - yaitu, sejenis sel darah putih yang disebut monosit.

Paparan bahan kimia penyedap rokok elektrik dan e-liquid menyebabkan produksi lebih tinggi dari dua tanda biologis yang sudah ada untuk peradangan dan kerusakan jaringan yang dimediasi oleh stres oksidatif. Selanjutnya, banyak bahan kimia penyedap menyebabkan kematian sel yang signifikan - dengan beberapa rasa lebih beracun daripada yang lain.

Penulis pertama studi ini, Dr Thivanka Muthumalage mengatakan bahwa sementara senyawa penyedap yang diuji mungkin aman untuk dikonsumsi, hasil ini menunjukkan bahwa mereka tidak aman untuk dihisap. "Bahan baku kayu manis, vanili dan mentega adalah yang paling beracun namun penelitian kami menunjukkan bahwa mencampur rasa e-liquid paling banyak menyebabkan toksisitas pada sel darah putih."

Penulis senior, Dr Irfan Rahman, mengatakan bahwa dia berharap data baru ini akan memberi wawasan untuk memahami efek berbahaya dari jus rasa tanpa nikotin.

"Saat ini, ini tidak diatur, dan nama rasa yang memikat, seperti rasa permen, kue, cinnamon roll (kayu manis) dan campuran rahasia, menarik para perokok elektrik dari kalangan anak muda," katanya. "Temuan ilmiah kami menunjukkan bahwa rasa e-liquid, dapat dan sebaiknya diatur bahwa botol e-liquid harus memiliki daftar deskriptif dari semua bahan. Kami mendesak badan pengawas (di Indonesia disebut BPOM) untuk bertindak melindungi kesehatan masyarakat."

Studi ini secara langsung mengekspos sel darah monositik ke e-liquid. Penulis berencana untuk melakukan penelitian lebih lanjut untuk mensimulasikan secara langsung (live vaping), dengan mengekspos sel ke aerosol e-liquid dalam sistem antarmuka udara-cair. Mereka juga meminta studi jangka panjang untuk menilai efek berbahaya dari rokok elektrik.


Artikel Asli dan diterjemahkan dari:
https://www.sciencedaily.com/releases/2018/01/180130123244.htm
Beberapa Cairan Rokok Elektrik Merusak Sel Darah Putih Beberapa Cairan Rokok Elektrik Merusak Sel Darah Putih Reviewed by Rifqy Yuhana on 16.42 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.