Sel Manusia Memiliki 'Jam Internal' Sendiri

Sebuah tim peneliti di Universitas New York telah menemukan bahwa nukleus sel manusia menunjukkan fluktuasi bentuk yang halus namun terukur dan cepat, dan bahwa amplitudo fluktuasi ini secara sistematis menurun selama siklus sel, sehingga berfungsi sebagai indikator tahap siklus sel. Temuan, yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences, menciptakan peluang baru untuk memahami konstruksi kehidupan dan awal terjadinya penyakit.

 
Inti sel manusia dengan amplop chromatin (ungu) dan amplop nuklir berwarna fluorescently (hijau).
Kredit gambar: Fang-Yi Chu & Alexandra Zidovska, Universitas New York.

"Sebelumnya, titik yang tepat dari sebuah sel dalam siklus hidupnya hanya bisa ditentukan dengan mempelajari sel-sel mati. Namun, dengan penemuan ini, yang menunjukkan bahwa nukleus mengalami laju fluktuasi yang menurun selama siklus hidup sel, kita dapat meningkatkan pengetahuan kita tentang sel manusia sehat dan berpenyakit, "kata penulis senior Dr. Alexandra Zidovska, asisten profesor fisika di Universitas New York.

Penelitian ini berusaha untuk memperluas pemahaman kita tentang inti sel selama siklus sel. "Sudah lama dibuktikan bahwa bentuk dan ukuran inti sel berubah secara dramatis selama kehidupan sel," kata para periset.

"Namun, tidak diketahui apakah nukleus itu berubah bentuknya dalam jangka waktu yang pendek. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh keterbatasan teknis dalam melakukan pengukuran semacam itu dalam sel hidup. "

Untuk memahami dinamika ini, Dr. Zidovska dan rekan-rekannya, Fang-Yi Chu dan Shannon Haley, menggunakan mikroskop neon mutakhir yang memungkinkan mereka melihat perubahan bentuk inti sel yang sangat kecil dan sangat cepat. Mereka menemukan bahwa inti sel manusia memiliki jenis gerak yang sebelumnya tidak terdeteksi: lapisan amplop nuklirnya berkedip (berfluktuasi) selama beberapa detik. Terutama, amplitudo perubahan ini dalam bentuk menurun dari waktu ke waktu selama siklus sel.

Selain itu, gerakan ini menandai ciri fisik pertama yang secara sistematis berubah dengan siklus sel.


"Temuan kami mengungkapkan bahwa flicker membran nukleus, yaitu, bergelombang pada skala waktu detik, dengan undulasi aktif yang didorong oleh kromatin dan sitoskeleton. Amplitudo undulasi ini memberi kita indikator tahap siklus sel internal, "kata para ilmuwan.

"Kemungkinan peran undulasi semacam itu belum terungkap."

"Proses ini bisa berfungsi sebagai jam internal sel, memberi tahu Anda pada tahap keberapa siklus selnya," Dr. Zidovska menambahkan.

"Kami tahu bahwa kesalahan struktural dan fungsional dari membran nukleus menyebabkan sejumlah besar gangguan perkembangan dan warisan, seperti kardiomiopati, distrofi otot, dan kanker."

"Memberikan gambaran yang jelas mengenai mekanisme fluktuasi bentuk nuklir mungkin berkontribusi pada upaya untuk memahami membran nucleus dalam kesehatan dan penyakit."


Sel Manusia Memiliki 'Jam Internal' Sendiri Sel Manusia Memiliki 'Jam Internal' Sendiri Reviewed by Rifqy Yuhana on 17.32 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.