Hati-hati : Paracetamol Memiliki Efek pada Hormon Seks

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal EBioMedicine telah menunjukkan dampak negatif dari asetaminofen (parasetamol) - salah satu obat yang paling umum digunakan untuk penanganan rasa sakit dan analgesik yang paling umum digunakan oleh wanita hamil - pada hormon seks, yang memiliki implikasi signifikan untuk kesehatan reproduksi.

Tylenol adalah salah satu nama merek yang paling dikenal untuk acetaminophen (parasetamol).
Kredit gambar: Katy Warner / CC BY-SA 2.0.

"Studi ini mengungkapkan peluang baru yang signifikan untuk penelitian farmasi untuk lebih memahami pengobatan umum dan pengaruhnya terhadap kesehatan manusia dan keselamatan pasien," kata penulis penelitian pertama Isaac Cohen, kandidat PharmD di Sekolah Skaggs of Pharmacy and Pharmaceutical Sciences di University of California San Diego.

"Penelitian kami juga menekankan bagaimana integrasi genomik dan metabolomik harus memungkinkan hasil yang lebih baik untuk uji klinis."

Cohen dan rekannya melihat 455 orang dewasa aktif berusia di atas 18 tahun yang dibagi menjadi dua kelompok - satu set pelatihan teknik mesin 208 orang dan set tes 247 orang. Sebagai set validasi, penulis memasukkan 1.880 kembar keturunan Eropa dari kohort TwinsUK dan 1.235 individu keturunan Afrika Amerika dan Hispanik dari Studi Atherosclerosis Resistensi Insulin. Mereka mengidentifikasi penipisan hormon seks sulfat yang terkait dengan penggunaan asetaminofen dalam semua populasi penelitian.

Hasilnya menunjukkan bahwa penggunaan asetaminofen secara kasar setara dengan 35 tahun penuaan pada kadar hormon sulfat, yang dapat mempengaruhi kesehatan plasenta dan kesehatan reproduksi secara umum.

Meskipun ada banyak faktor yang masuk ke dalam kesehatan reproduksi, penelitian ini mengidentifikasi area efek acetaminophen yang sebelumnya tidak diketahui, menawarkan beberapa wawasan tentang penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa paparan asetaminofen selama masa gestasi dapat mempengaruhi perkembangan karakteristik maskulin dan perilaku.

Hormon seks sulfat ini, juga disebut sebagai neurosteroid, memiliki banyak efek di otak. Tidak ada obat yang disetujui saat ini yang dirancang khusus untuk menargetkan metabolisme neurosteroid. Obat yang menargetkan jalur ini berpotensi mengobati banyak penyakit pada sistem saraf, misalnya sakit kronis dan depresi.

"Temuan ini penting karena mereka menunjukkan bagaimana tubuh terkena dampak obat-obatan sehari-hari yang tampaknya tidak berbahaya seperti Tylenol," kata penulis senior Dr. Amalio Telenti, dari J. Craig Venter Institute dan University of California San Diego.

"Ada ratusan obat lain yang belum pernah dilakukan penelitian ini. Kami menggambarkan strategi umum yang harus diterapkan secara luas dalam penelitian obat-obatan yang umum digunakan. "

Artikel Asli dan diterjemahkan dari:
http://www.sci-news.com/medicine/acetaminophen-regulation-sex-hormones-05720.html
Hati-hati : Paracetamol Memiliki Efek pada Hormon Seks Hati-hati : Paracetamol Memiliki Efek pada Hormon Seks Reviewed by Rifqy Yuhana on 16.12 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.