Ilmuwan Mengidentifikasi Molekul Otak yang Memicu Pembakaran Lemak

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh ilmuwan Institut Riset Scripps Dr. Supriya Srinivasan telah mengidentifikasi hormon otak yang tampaknya memicu pembakaran lemak di usus.

Model yang menggambarkan sumbu neuroendokrin FLP-7 / NPR-22 yang mendasari kontrol 5-HTergic terhadap kehilangan lemak tubuh. Dalam sistem saraf, rangkaian 5-HT dan octopaminergic terpadu merangsang hilangnya lemak tubuh. Dalam penelitian ini, kami melaporkan penemuan sistem sinyal tachykinin yang mendasari kontrol 5-HTergik terhadap kehilangan lemak tubuh pada C. elegans. Peptida neuroendokrin FLP-7 disekresikan dari neuron ASI sebagai respons terhadap sinyal 5-HT dan Okt-mediated. Sensor nutrisi AAK-2 / AMPK bertindak dalam neuron ASI melalui koordinator regulator CREB CRTC-1 untuk mengatur pelepasan FLP-7 sebagai respons terhadap sinyal ketersediaan makanan 5-HT. Setelah dilepaskan, FLP-7 bekerja di usus melalui reseptor NPR-22 / NK2R untuk merangsang lipase ATGL-1, yang menyebabkan kehilangan lemak. Identifikasi FLP-7 dan NPR-22 membahas sebuah pertanyaan lama tentang dasar molekuler efek sentral 5-HT pada kehilangan lemak pada jaringan periferal.
Kredit gambar: Lavinia Palamiuc et al, doi: 10.1038 / ncomms14237.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa serotonin - neurotransmitter yang terlibat dalam transmisi impuls saraf - dapat menyebabkan kehilangan lemak. Namun tidak ada yang tahu pasti bagaimana caranya.

Untuk menjawab pertanyaan itu, Dr. Srinivasan dan rekan penulis bereksperimen dengan cacing nematoda yang disebut Caenorhabditis elegans. Mereka menghapus gen di cacing untuk melihat apakah mereka bisa mengganggu jalur antara serotonin otak dan pembakaran lemak. Dengan menguji satu demi satu gen, mereka berharap bisa menemukan gen yang tanpanya tidak terjadi pembakaran lemak.

Proses eliminasi ini membawa mereka ke gen yang mengkodekan hormon neuropeptida yang mereka beri nama FLP-7. Menariknya, tim menemukan bahwa versi mamalia FLP-7 (disebut tachykinin) telah diidentifikasi 80 tahun yang lalu sebagai peptida yang memicu kontraksi otot saat diteteskan ke usus babi.

Ahli biologi kemudian percaya bahwa ini adalah hormon yang menghubungkan otak dengan usus, namun belum ada yang menghubungkan neuropeptida dengan metabolisme lemak sejak saat itu. Langkah selanjutnya dalam penelitian saat ini adalah untuk mengetahui apakah FLP-7 terkait langsung dengan tingkat serotonin di otak.

Para peneliti melakukan tugas ini dengan memberi tanda FLP-7 dengan protein merah fluorescent sehingga bisa divisualisasikan pada hewan hidup, mungkin karena tubuh C. elegans transparan. Penelitian mereka mengungkapkan bahwa hormon itu memang disekresikan dari neuron di otak sebagai respons terhadap peningkatan kadar serotonin. FLP-7 kemudian menempuh perjalanan melalui sistem peredaran darah untuk memulai proses pembakaran lemak di usus.

Menurut Dr. Srinivasan dan rekan-rekannya, jalur pembakaran lemak yang baru ditemukan bekerja seperti ini:

(i) rangkaian saraf di otak menghasilkan serotonin sebagai respons terhadap isyarat sensorik, seperti ketersediaan makanan;
(ii) ini menandakan seperangkat neuron lain untuk mulai memproduksi FLP-7;
(iii) FLP-7 kemudian mengaktifkan reseptor di sel usus, dan usus mulai mengubah lemak menjadi energi.

Selanjutnya, para peneliti menyelidiki konsekuensi memanipulasi tingkat FLP-7. Sementara meningkatkan serotonin itu sendiri dapat memiliki dampak luas pada asupan makanan, gerakan dan perilaku reproduksi hewan, mereka menemukan bahwa peningkatan kadar FLP-7 di hilir jauh tidak disertai efek samping yang nyata. C. elegans terus berfungsi normal sambil hanya membakar lebih banyak lemak.

"Temuan ini dapat mendorong studi masa depan tentang bagaimana tingkat FLP-7 dapat diatur tanpa menyebabkan efek samping yang sering dialami saat memanipulasi kadar serotonin secara keseluruhan," kata Dr. Srinivasan.

Artikel Asli dan diterjemahkan dari:
http://www.sci-news.com/biology/brain-signaling-molecule-fat-burning-04601.html

Ilmuwan Mengidentifikasi Molekul Otak yang Memicu Pembakaran Lemak Ilmuwan Mengidentifikasi Molekul Otak yang Memicu Pembakaran Lemak Reviewed by Rifqy Yuhana on 16.05 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.