Hubungan Antara Lemak Tubuh dan Bakteri Tinja

Tim ilmuwan internasional telah menemukan kaitan baru antara keragaman bakteri dalam mikrobioma tinja manusia dan tingkat lemak viseral (lemak tubuh yang tersimpan di rongga perut di dekat sejumlah organ dalam yang penting dan dikaitkan dengan risiko metabolik yang lebih tinggi seperti penyakit kardiovaskular dan diabetes).

Studi baru ini memberikan bukti lebih lanjut tentang kemungkinan pengaruh genetik pada obesitas, melalui bakteri yang dapat diwariskan yang ditemukan di mikrobioma tinja.

Tim yang dipimpin oleh King's College London, menemukan bahwa peserta dengan komunitas bakteri yang lebih beragam dalam kotoran mereka pada umumnya memiliki tingkat lemak viseral yang lebih rendah.

"Studi ini telah menunjukkan hubungan yang jelas antara keragaman bakteri dalam tinja dan penanda obesitas dan risiko kardiovaskular, terutama untuk lemak viseral," kata penulis utama Dr. Michelle Beaumont, dari Departemen Riset Kembar dan Epidemiologi Genetika di King's College London.

"Namun, karena ini adalah penelitian observasional, kami tidak dapat mengatakan dengan tepat bagaimana komunitas bakteri di usus dapat mempengaruhi penyimpanan lemak di dalam tubuh, atau apakah mekanisme yang berbeda terlibat dalam penambahan berat badan."

Studi terhadap 1.313 anak kembar dari kohort Twins UK menggunakan data dari sampel tinja yang diberikan oleh peserta sebagai bagian dari sampling tahunan mereka untuk mengekstrak informasi DNA tentang mikroba tinja. Para penulis membandingkan hal ini dengan enam ukuran obesitas, termasuk indeks massa tubuh (BMI) dan rasio lemak tubuh bagian atas terhadap rasio lemak tubuh, namun menemukan hubungan terkuat dengan lemak visceral.

"Kami mengeksplorasi hubungan antara mikrobiota feses dan adipositas perut dengan menggunakan komposisi tubuh yang diukur dengan absorbansi sinar-X energi ganda dalam sampel kembar yang besar dari kohort Twins UK, membandingkan profil keragaman ransum 16S rRNA dengan enam ukuran adipositas," jelas mereka. .

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Genome Biology ini divalidasi dengan menggunakan BMI sebagai ukuran obesitas pada dua kelompok berdasarkan populasi dan kumpulan data tambahan orang kembar di Inggris. Studi ini adalah salah satu yang terbesar untuk melihat kaitan antara microbiome dan obesitas dan menambah bukti yang menunjukkan pengaruh genetik pada obesitas.

"Ada bukti yang berkembang untuk menunjukkan bahwa bakteri usus dapat berperan dalam obesitas, dan sejumlah penelitian sekarang menjajaki ini secara lebih rinci," kata penulis senior studi Dr. Jordana Bell, juga dari King's College London.

Sementara penelitian ini menyoroti gen yang relevan dengan hubungan antara mikroba dan lemak viseral, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami pengaruh spesifik dari gen ini dan bagaimana ini dapat dimanfaatkan untuk pengobatan dan intervensi potensial di masa depan.

"Penyelidikan ilmiah lebih lanjut diperlukan untuk memahami seberapa tepatnya mikroba usus kita dapat mempengaruhi kesehatan manusia, dan jika intervensi seperti transplantasi tinja dapat memiliki dampak yang aman, bermanfaat, dan efektif pada proses ini," Kata Dr. Bell.

Artikel Asli dan diterjemahkan dari:
http://www.sci-news.com/biology/link-body-fat-fecal-bacteria-04227.html

Hubungan Antara Lemak Tubuh dan Bakteri Tinja Hubungan Antara Lemak Tubuh dan Bakteri Tinja Reviewed by Rifqy Yuhana on 15.50 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.