Bagaimana burung menjadi begitu berwarna?

Tanagers adalah keluarga dengan spesies berwarna cerah, menunjukkan keragaman warna bulu burung

Masyarakat dapat membantu para ilmuwan mempelajari bagaimana warna bulu burung berevolusi.

Periset telah memotret 35.000 spesimen burung dari koleksi Museum dan mengambil lebih dari 210.000 gambar. Masyarakat sekarang dapat membantu menganalisis data pada setiap gambar dalam inisiatif sains warga baru yang disebut Project Plumage.

Burung dan warna

Ada sekitar 10.000 spesies burung hidup. Mereka mewakili berbagai macam warna dan pola bulu - dan tim peneliti berencana untuk memotret semuanya. Proyek ini akan membantu memetakan warna setiap spesies burung yang hidup di dunia.

Dr Gavin Thomas dari University of Sheffield, yang memimpin proyek tersebut, menjelaskan tujuannya:
'Warna hewan bisa memiliki banyak fungsi dari menarik pasangan hingga kamuflase. Bila kita memikirkan keragaman burung, warnanya adalah salah satu fitur yang paling mencolok.

"Kami ingin belajar lebih banyak tentang bagaimana keragaman ini terjadi dan menguji bagaimana evolusi berbagai warna mengarah pada asal usul spesies baru."
proyek-bulu-macaw-wing-two-column

Sayap warna-warni Macaw

Bagaimana Anda bisa ambil bagian?

Siapa pun dapat membantu tim dengan mengunjungi situs web Project Plumage, melihat gambar burung dan menandai area warna di tubuhnya. Tidak ada pengetahuan atau pelatihan yang dibutuhkan sebelumnya dan setiap gambar hanya membutuhkan beberapa menit untuk menyelesaikannya.

Lucy Robinson, Manajer Program Ilmu Pengetahuan Anggota Museum, sangat antusias dengan kolaborasi tersebut, dan prospek orang-orang di seluruh dunia terlibat.

Dia mengatakan, 'Proyek ini memberi kesempatan khusus kepada morang untuk melihat dan mengerjakan koleksi burung yang tidak dipamerkan di publik, membuat penemuan baru dan kontribusi nyata untuk memajukan pengetahuan kita tentang alam.'

Kehidupan dalam ultraviolet

Perumusan banyak spesies burung memantulkan cahaya pada kisaran ultraviolet (UV), melebihi apa yang dapat dideteksi oleh mata manusia.

Burung bisa melihat sinar UV, jadi ini berdampak besar pada bagaimana burung saling melihat. Untuk memperhitungkan hal ini, para periset telah memotret setiap burung pada sinar tampak dan sinar UV.
 
Sebuah kolaborasi yang sukses

Proyek Plumage adalah kolaborasi kedua antara tim Sheffield, Museum dan publik. Proyek Mark My Bird sedang mencari evolusi paruh burung dengan menganalisis pemindaian 3D dengan bantuan ilmuwan publik. Awal tahun ini, hasil pertamanya dipublikasikan di jurnal sains Nature.

Koleksi kulit burung Museum, bertempat di Tring, memiliki hampir 750.000 spesimen, mewakili sekitar 95% dari 10.000 spesies di dunia. Para periset sejauh ini telah memotret lebih dari 7.000 spesies namun bertujuan untuk menggambarkan semuanya.

Merpati Nicobar terkenal dengan bulu yang cerah

Tim akan membuat data proyek tersedia secara gratis untuk semua orang. Dr Thomas menjelaskan, 'Kami sangat senang dengan Project Plumage dan penemuan baru yang akan muncul dari ratusan ribu gambar.

'Data yang kami kumpulkan akan ditambahkan ke Portal Data akses terbuka Museum. Jadi kami berharap agar data yang kami kumpulkan akan menambah nilai koleksi museum serta perspektif baru tentang keragaman burung itu sendiri. '

Artikel Asli dan diterjemahkan dari:

Bagaimana burung menjadi begitu berwarna? Bagaimana burung menjadi begitu berwarna? Reviewed by Rifqy Yuhana on 16.13 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.