Menyusui Dapat Mengurangi Resiko Diabetes

Studi selama tiga puluh tahun menunjukkan wanita yang menyusui selama 6 bulan atau lebih mengurangi risiko diabetes bagi mereka. Analisis Kaiser Permanente menemukan efek perlindungan menyusui setelah memperhitungkan faktor risiko lainnya.

Ibu sedang Menyusui anaknya

Dalam sebuah studi nasional jangka panjang, menyusui selama enam bulan atau lebih lama mengurangi risiko diabetes tipe 2 hampir pada separuh wanita di sepanjang tahun selama mereka melahirkan, menurut penelitian Kaiser Permanente yang baru diterbitkan pada 16 Januari di JAMA Internal Medicine.

"Kami menemukan hubungan yang sangat kuat antara durasi menyusui dan risiko diabetes yang lebih rendah, bahkan setelah memperhitungkan semua faktor risiko pembaur yang mungkin terjadi," kata pemimpin penulis Erica P. Gunderson, PhD, MS, MPH, ilmuwan riset senior di Divisi Penelitian Kaiser Permanente.

Wanita yang menyusui selama enam bulan atau lebih di semua kelahiran memiliki 47 persen penurunan risiko terkena diabetes tipe 2 dibandingkan dengan mereka yang tidak menyusui sama sekali. Wanita yang menyusui selama enam bulan atau kurang memiliki 25 persen penurunan risiko diabetes.

Dr. Gunderson dan rekannya menganalisis data selama 30 tahun masa tindak lanjut dari studi Perkembangan Resiko Arteri Koroner pada Dewasa Muda (CARDIA), sebuah penelitian tingkat nasional mengenai faktor risiko penyakit kardiovaskular yang awalnya melibatkan sekitar 5.000 orang dewasa berusia 18 sampai 30 tahun. pada tahun 1985 sampai 1986, termasuk lebih dari 1.000 anggota Kaiser Permanente Northern California.

Temuan baru menambah bukti bahwa menyusui memiliki efek perlindungan bagi ibu dan keturunannya, termasuk menurunkan risiko ibu terkena kanker payudara dan ovarium. Temuan CARDIA juga sesuai dengan Studi Wanita, Makanan Bayi dan Diabetes Tipe 2 yang didanai oleh NIH, setelah GDM Pregnancy (SWIFT), yang juga dipimpin oleh Gunderson, yang mencakup perlindungan biokimia rutin untuk diabetes pada wanita setelah diabetes gestasional sejak awal masa pascapersalinan dan beebrapa tahun kemudian.

Manfaat jangka panjang menyusui pada risiko diabetes yang lebih rendah, berlaku untuk wanita kulit hitam dan wanita kulit putih, dan wanita dengan dan tanpa diabetes gestasional. Dalam penelitian selama 30 tahun, wanita kulit hitam tiga kali lebih mungkin terkena diabetes seperti wanita kulit putih, yang konsisten dengan risiko tinggi yang ditemukan oleh orang lain. Wanita kulit hitam yang terdaftar di CARDIA juga cenderung tidak menyusui daripada wanita kulit putih.

"Kejadian diabetes menurun secara gradual seiring dengan durasi menyusui, terlepas dari ras, diabetes gestasional, perilaku gaya hidup, ukuran tubuh, dan faktor risiko metabolik lainnya yang diukur sebelum kehamilan, yang menyiratkan kemungkinan bahwa mekanisme dasarnya mungkin bersifat biologis," kata Gunderson. Beberapa mekanisme biologis yang masuk akal dimungkinkan untuk efek perlindungan dari pemberian ASI, termasuk pengaruh hormon terkait laktasi pada sel pankreas yang mengendalikan kadar insulin dalam darah sehingga berdampak pada gula darah.

Berdasarkan bukti kuat untuk berbagai manfaat kesehatan dari menyusui bagi ibu dan bayi, Kaiser Permanente memberikan dukungan kuat untuk semua ibu yang memilih menyusui.

"Kami telah lama mengetahui bahwa menyusui memiliki banyak manfaat baik untuk ibu dan bayi. Namun, bukti sebelumnya hanya menunjukkan efek lemah pada penyakit kronis pada wanita," kata Tracy Flanagan, MD, direktur kesehatan wanita untuk Kaiser Permanente Northern California. "Sekarang kita melihat perlindungan yang jauh lebih kuat dari penelitian baru ini yang menunjukkan bahwa ibu yang menyusui selama berbulan-bulan setelah melahirkan, dapat mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2 hingga satu setengah saat mereka bertambah tua. Ini adalah alasan lain mengapa dokter, perawat, dan rumah sakit serta pembuat kebijakan harus mendukung wanita dan keluarga mereka untuk menyusui selama mungkin. "

Studi ini melibatkan 1.238 wanita kulit hitam dan kulit putih yang tidak menderita diabetes saat mereka mendaftarkan diri di CARDIA, atau sebelum kehamilan berikutnya. Selama 30 tahun ke depan, setiap wanita memiliki setidaknya satu kelahiran yang hidup dan pemeriksaan diabetes secara rutin berdasarkan protokol CARDIA, yang mencakup kriteria skrining diagnostik untuk diabetes. Peserta juga melaporkan perilaku gaya hidup (seperti diet dan aktivitas fisik) dan jumlah total waktu menyusui anak mereka.

"Tidak seperti penelitian menyusui sebelumnya, yang mengandalkan pelaporan diabetes diri sendiri dan mulai mengikuti wanita lanjut usia di kemudian hari, kami dapat mengikuti wanita secara khusus selama masa subur dan menyaringnya secara teratur untuk diabetes sebelum dan sesudah kehamilan, kata Gunderson. Dia dan rekan-rekannya juga dapat memperhitungkan risiko metabolik pra-kehamilan, termasuk obesitas dan glukosa dan insulin selama puasa, perilaku gaya hidup, riwayat keluarga yang diabetes, dan hasil perinatal.

Artikel asli dan diterjemahkan dari :

Menyusui Dapat Mengurangi Resiko Diabetes Menyusui Dapat Mengurangi Resiko Diabetes Reviewed by Rifqy Yuhana on 15.34 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.